Erdogan: Turki Tidak Bermaksud Bahayakan Kerajaan Saudi dengan Kasus Khashoggi

Kompas.com - 02/12/2018, 23:07 WIB
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kanan) saat bertemu dengan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman di Jeddah, pada Juli 2017. AFP / TURKISH PRESIDENTIAL PRESS SERVICEPresiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kanan) saat bertemu dengan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman di Jeddah, pada Juli 2017.

BUENOS AIRES, KOMPAS.com — Pemerintahan Turki menjadi salah satu negara yang paling keras mendesak Arab Saudi dalam mengungkap kebenaran di balik kasus pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Berbicara kepada wartawan saat di KTT G20 di Buenos Aires, Argentina, Sabtu (1/12/2018), Presiden Recep Tayyip Erdogan menegaskan, desakan yang diberikan negaranya tidak ditujukan untuk mengusik keluarga Kerajaan Saudi.

Erdogan menekankan, pengungkapan kasus pembunuhan Khashoggi juga akan menjadi kepentingan monarki Saudi.

"Kami tidak pernah sekali pun melihat masalah ini sebagai isu politik. Kami hanya ingin memastikan bahwa kasus pembunuhan ini dapat terungkap dalam segala aspek dan para pelaku diadili," kata Erdogan.

Baca juga: Bertemu Langsung dengan MBS, Erdogan Desak Saudi Ekstradisi Pembunuh Khashoggi

"Kami tidak memiliki kepentingan untuk mencelakakan negara Arab Saudi atau keluarga kerajaan Saudi. Kami hanya meyakini bahwa mengungkap semua aspek pembunuhan dan menuntut semua pelaku akan menjadi kepentingan Arab Saudi," tambahnya.

Jurnalis Jamal Khashoggi dilaporkan hilang setelah memasuki kantor konsulat Saudi di Istanbul, Turki, awal Oktober lalu.

Riyadh yang awalnya menyangkal Khashoggi telah terbunuh belakangan mengakui bahwa jurnalis itu telah dibunuh sekelompok pria, kemudian tubuhnya dimutilasi dan dilarutkan dengan asam sebelum dibuang ke saluran pembuangan.

Erdogan pernah mengatakan bahwa pembunuhan tersebut diperintahkan oleh pemimpin tertinggi Kerajaan Saudi, tetapi menegaskan bukan oleh Raja Salman.

Pernyataan itu secara tak langsung menempatkan Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman sebagai sosok yang bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut.

Erdogan juga mengatakan, pangeran berusia 33 tahun itu telah mengutus jaksa utamanya ke Turki untuk bersama-sama menjalankan penyelidikan kasus pembunuhan Khashoggi.

Namun, pada akhirnya, pihak Saudi justru gagal membagi informasi terkait penyelidikan dengan Turki.

Sebaliknya, Ankara mengklaim memiliki dokumentasi terkait kasus tersebut berupa rekaman suara yang telah dibagikan kepada semua negara yang memintanya, termasuk Amerika Serikat dan Arab Saudi.

Baca juga: Kasus Khashoggi: Pesan yang Disadap CIA Ungkap Dugaan Keterlibatan MBS



Sumber Reuters,NDTV
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X