Hendak ke Malaysia, 10 Pengungsi Rohingya Ditahan Polisi Bangladesh

Kompas.com - 30/11/2018, 21:08 WIB
Angkatan Laut Myanmar mengawal warga Rohingya kembali ke kamp penampungan di Sittwe, Rakhine. Warga Rohingya banyak yang mencoba berlayar ke Malaysia untuk mendapat kehidupan lebih baik. AFP PHOTOAngkatan Laut Myanmar mengawal warga Rohingya kembali ke kamp penampungan di Sittwe, Rakhine. Warga Rohingya banyak yang mencoba berlayar ke Malaysia untuk mendapat kehidupan lebih baik.

DHAKA, KOMPAS.com - Kepolisian Bangladesh menangkap 10 orang pengungsi Rohingya saat mereka hendak naik ke atas perahu yang akan membawa mereka ke Malaysia.

Melansir dari AFP, Satuan Reaksi Cepat (RAB) Bangladesh telah menahan enam perempuan muda dan empat pria Rohingya di stasiun pesisir Shah Porir Dwip, pada Kamis (29/11/2018) malam.

Diyakini mereka hendak naik ke perahu di muara Sungai Naf yang akan membawa mereka ke Malaysia melalui Teluk Benggala.

"Para perempuan tersebut tidak lebih tua dari 22 tahun. Mereka akan menuju Malaysia melalui Teluk Benggala."

"Mereka tergoda bujukan yang mengatakan bahwa mereka dapat menikah dengan orang-orang kaya di Malaysia," kata Kepala RAB Cox's Bazar, Mahedi Hasan, kepada AFP.

Baca juga: Warga Rohingya Menolak Dipulangkan, Proses Repatriasi Kembali Batal

Hasan mengatakan, para perempuan tersebut diharuskan membayar masing-masing 100 dollar AS (sekitar Rp 1,4 juta) kepada penyelundup, sementara para pria harus membayar lebih mahal, yakni sekitar 250 dollar (sekitar Rp 3,5 juta).

"Masing-masing dari mereka juga masih harus membayar 200.000 taka (sekitar Rp 34 juta) setelah kapal memasuki perairan Thailand," ujarnya.

Dilaporkan RAB, dua dari warga Rohingya yang ditahan diketahui telah datang dari Myanmar ke Bangladesh pada 2000-2001, sedangkan lainnya dalam bagian dari eksodus 720.000 warga Rohingya lainnya yang menyeberang tahun lalu.

Selain 10 warga Rohingya, polisi juga turut menahan para penyelundup yang akan membawa mereka.

Banyak dari pengungsi Rohingya yang memanfaatkan cuaca yang sedikit lebih tenang antara November hingga Maret, untuk berangkat ke negara lain yang akan menawarkan kehidupan yang lebih baik kepada mereka.

Para pengungsi Rohingya itu pun menjadi sasaran para penyelundup nakal yang kemudian membujuk akan membawa mereka dengan meminta bayaran yang mahal.

Awal November ini, penjaga pantai Bangladesh telah mencegah sebuah perahu di Teluk Benggala yang membawa 33 pengungsi Rohingya menuju Malaysia.

Baca juga: Rencana Pemulangan Pengungsi Rohingya Tertunda Usai Pemilu Bangladesh

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X