Fakta Unik Flying Scotsman, Lokomotif Uap Tercepat Dunia

Kompas.com - 30/11/2018, 14:00 WIB
Flying Scotsman getsurreyFlying Scotsman

KOMPAS.com - Kereta api yang membawa banyak penumpang atau barang merupakan sarana transportasi yang terbilang efisien. Karena menggunakan jalur khusus, yaitu rel, kereta mampu menghemat waktu yang lebih ringkas daripada kendaraan darat lainnya.

Pada era 1900-an, dominasi kereta biasanya ditarik menggunakan lokomotif uap. Ketika itu, tercatat nama Flying Scotsman sebagai lokomotif uap pertama yang berhasil mencapai kecepatan 160 kilometer per jam.

Kecepatan itu mampu membius banyak penumpang, yang membuatnya tercatat sebagai kereta tercepat pada masanya. Selain itu, lokomotif ini juga merupakan kereta termodern.


Apa saja fakta menarik Flying Scotsman? Berikut ulasannya, yang dilansir dari Daily Mail.

1. Pembuat dan dana

The Flying Scotsman dibangun di Dancaster untuk salah satu perusahaan kereta, London and North Eastern Railway (LNER) pada awal 1923.

Lokomotif ini dirancang Sir Nigel Gresley untuk menunjang perjalanan London menuju Edinburgh di Skotlandia. Adapun, lokomotif ini dibangun dengan menggunakan dana 7.944 poundsterling.

2. Panjang dan berat

Lokomotif uap ini memiliki panjang sekitar 21 meter, tingginya 3,96 meter dan beratnya mencapai 100 ton. Lokomotif ini memiliki tiga silinder, 2 silinder pada sisi luar dan 1 di antara keduanya.

Kereta ini beroperasi menggunakan boiler uap dengan tekanan maksimum 220 psi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dibilang 'Muka Dua', PM Kanada Akui Bergosip soal Trump di Pertemuan NATO

Dibilang "Muka Dua", PM Kanada Akui Bergosip soal Trump di Pertemuan NATO

Internasional
Kembali Disebut Trump 'Pria Roket', Kim Jong Un Tidak Senang

Kembali Disebut Trump "Pria Roket", Kim Jong Un Tidak Senang

Internasional
Trump Sebut Perdana Menteri Kanada 'Si Muka Dua' di Pertemuan NATO

Trump Sebut Perdana Menteri Kanada "Si Muka Dua" di Pertemuan NATO

Internasional
13 Orang di Filipina Tewas akibat Amukan Topan Kammuri

13 Orang di Filipina Tewas akibat Amukan Topan Kammuri

Internasional
Penembakan di Pangkalan Pearl Harbor, 3 Orang Tewas Termasuk Pelaku

Penembakan di Pangkalan Pearl Harbor, 3 Orang Tewas Termasuk Pelaku

Internasional
Jokowi Raih Asian of the Year 2019, Dianggap Pemimpin Jujur dan Efektif

Jokowi Raih Asian of the Year 2019, Dianggap Pemimpin Jujur dan Efektif

Internasional
Presiden Jokowi Dinobatkan sebagai Asian of the Year 2019 oleh Media Singapura The Straits Times

Presiden Jokowi Dinobatkan sebagai Asian of the Year 2019 oleh Media Singapura The Straits Times

Internasional
Trump Batalkan Konferensi Pers Terakhir di Pertemuan NATO, Ada Apa?

Trump Batalkan Konferensi Pers Terakhir di Pertemuan NATO, Ada Apa?

Internasional
AS Pertimbangkan Kirim 14.000 Tentara Tambahan ke Timur Tengah

AS Pertimbangkan Kirim 14.000 Tentara Tambahan ke Timur Tengah

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Beri Peringatan kepada AS | Pemimpin Dunia Ketahuan Bergosip soal Trump

[POPULER INTERNASIONAL] China Beri Peringatan kepada AS | Pemimpin Dunia Ketahuan Bergosip soal Trump

Internasional
Ibu Ini Ditangkap Setelah Jual Bayinya Seharga Rp 31 Juta

Ibu Ini Ditangkap Setelah Jual Bayinya Seharga Rp 31 Juta

Internasional
Korut Rilis Gambar Kim Jong Un Tunggangi Kuda Putih di Gunung Keramat Paektu

Korut Rilis Gambar Kim Jong Un Tunggangi Kuda Putih di Gunung Keramat Paektu

Internasional
Sempat Calon Unggulan, Senator Kamala Harris Mundur dari Pertarungan Pilpres AS 2020

Sempat Calon Unggulan, Senator Kamala Harris Mundur dari Pertarungan Pilpres AS 2020

Internasional
6 Orang Tewas Diserang di Afghanistan, Salah Satunya Dokter asal Jepang

6 Orang Tewas Diserang di Afghanistan, Salah Satunya Dokter asal Jepang

Internasional
UU soal Muslim Uighur Disahkan, China: AS Bakal Membayar Akibatnya

UU soal Muslim Uighur Disahkan, China: AS Bakal Membayar Akibatnya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X