5 Negara yang Dapat Bantuan dari Uni Soviet Sejak Era Perang Dingin

Kompas.com - 23/11/2018, 17:49 WIB
Fidel Castro dan Kim Il-sung rbthFidel Castro dan Kim Il-sung

KOMPAS - Saat Perang Dingin pecah pada akhir 1940-an, Uni Soviet menjadi pesaing berat bagi Amerika Serikat untuk menjadi negara nomor satu di dunia.

Pihak Moskwa tidak main-main dalam mengeluarkan biaya dan memberi bantuan militer atau persenjataan demi membantu negara sosialis yang ingin memproklamasikan diri.

Uni Soviet memberikan bantuan ke beberapa negara berkembang untuk membentuk sekutu. Hal ini untuk memperlihatkan kepada dunia bahwa Uni Soviet memiliki pengaruh yang besar.


Namun, hal ini malah menjadikan Uni Soviet terlalu melakukan pemborosan.

Dilansir dari Russian Beyond The Headline, terdapat lima negara yang mendapat bantuan Uni Soviet setelah menganut sosialisme, apa saja?

1. Mongolia

Negara ini cukup tak terdengar sejak jatuhnya Kekaisaran Genghis Khan pada Abad Pertengahan. Mongolia tercatat sebagai sekutu setia Uni Soviet sejak 1920-an hingga kejatuhannya.

Pasukan Mongolia bertempur melawan Jepang bersama Beruang Merah selama Perang Dunia II. Bahkan, pada 1956 Mongolia meminta untuk menjadi bagian dari Uni Soviet, tetapi Moskwa menolak tawaran itu.

Bagaimanapun juga, jumlah utang yang diberikan Uni Soviet kepada Mongolia berkisar 11,4 miliar dollar AS. Akan tetapi, negara yang tidak begitu makmur di Asia Timur ini tak mampu mengembalikan uang itu.

Pada 2003, Rusia mengeluarkan 11,1 miliar dollar AS. Mongolia akhirnya membayar 300 juta dollar AS dan kemudian Rusia menghapuskan sedikit utangnya.

2. Kuba

Negara dengan ibu kota Havana ini menjadi yang paling banyak dari segi jumlah utang kepada Rusia. Pada 2014, Vladimir Putin menghapus 31,5 miliar dollar AS utang Kuba atau 90 persen. Sementara, keseluruhan utangnya berjumlah lebih dari 35 miliar dolar AS.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X