Aktris Pamela Anderson Kritik Komentar "Cabul" PM Australia

Kompas.com - 19/11/2018, 17:50 WIB
Artis peran Pamela Anderson menghadiri pemutaran perdana film layar lebar Baywatch di Miami, Florida, Jumat (13/5/2017).  Jason Koerner/Getty Images/AFPArtis peran Pamela Anderson menghadiri pemutaran perdana film layar lebar Baywatch di Miami, Florida, Jumat (13/5/2017).

CANBERRA, KOMPAS.com - Mantan model sekaligus bintang film Baywatch Pamela Anderson mengkritik Perdana Menteri Australia Scott Morrison yang menganggap remeh permintaannya terkait nasib pendiri Wikileaks Julian Assange.

Diwartakan ABC, Minggu (18/11/2018), Anderson sebelumnya mendesak Morrison untuk memulangkannya ke Australia dan bahkan menggelar pesta penyambutan untuknya.

Morrison menolak permintaan Anderson sehubungan dengan pria yang telah menerbitkan ribuan dokumen rahasia Amerika Serikat itu.

Baca juga: Internet Diputus, Julian Assange Tak Lagi Pimpin Wikileaks


"Saya punya banyak teman yang bertanya apakah mereka bisa menjadi utusan khusus untuk menyelesaikan masalah dengan Pamela Anderson," ucapnya.

Melansir BBC, sejauh ini Morrison belum menanggapi kritikan Anderson, yang menganggap komentarnya itu sebagai pernyataan "cabul".

Seperti diketahui, dalam wawancara pada program Australia's 60 Minutes awal bulan ini, Anderson meminta Morrison untuk memfasilitasi kepulangan Assange ke Australia.

Dalam program tersebut terungkap Anderson dan Assange memiliki hubungan dekat, yang membuat dia terus menjadi pendukung yang vokal bagi aktivis itu.

Assange telah tinggal di suaka politiknya di kedutaan besar Ekuador di London sejak 2012 untuk menghindari ekstradisi.

Sementara Anderson terlihat beberapa kali mengunjungi pria tersebut di kedubes Ekuador selama dua tahun terakhir.

"Baiklah, Scott, bela teman Anda, dan berikan kembali paspor Julian, dan bawa dia pulang ke Australia dan banggalah dengannya," ucap Anderson.

Baca juga: Tolak Tampilkan Pasangan Sejenis, Majalah di Australia Ditutup

Sebagai informasi, Assange merupakan seorang warga negara Australia dan berada di kedubes Ekuador di London sejak terancam ekstradisi ke Swedia atas tuduhan pelecehan seksual.

Namun, tudingan tersebut dicabut dan kekhawatiran yang kini masih menyelimutinya adalah kemungkinan diekstradisi ke AS.

Laporan CNN pada April 2017 menyebutkan, otoritas AS sedang menyiapkan sejumlah tudingan untuk menjerak Assange. Namun, belum ada yang diumumkan sejauh ini.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN,BBC,ABC
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Internasional
Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Internasional
Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Internasional
Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Internasional
Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Internasional
Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Internasional
Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Internasional
'Ulama' ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

"Ulama" ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

Internasional
AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

Internasional
Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Internasional
Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Internasional
Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X