Lunokhod 1, Robot "Remote Control" Pertama yang Capai Bulan

Kompas.com - 17/11/2018, 16:32 WIB
Lunokhod 1 Nasa.govLunokhod 1

KOMPAS.com - Space race menarik jika diulas lebih dalam. Negara yang bertarung dalam perlombaan eskplorasi antariksa ini selalu memberikan inovasi yang menjadi perhatian publik.

Amerika Serikat dan Uni Soviet berusaha mengembangkan teknologi paling modern pada zamannya, saat berupaya menjelajah angkasa luar.

Tak tanggung-tanggug, setelah suatu program berhasil diluncurkan, mereka langsung meluncurkan program generasi kedua dan ketiga untuk menyempurnakan program pertamanya.


Peluncuran wahana yang diawaki hewan menuju luar angkasa juga menjadi serangkaian lanjutan untuk percobaan menaikkan manusia pada angkasa luar.

Pada pertengahan 1960-an, bulan yang menjadi satelit bumi menjadi obyek eksplorasi. AS dan Uni Soviet pun berlomba mencari informasi dan melakukan eksplorasi terhadap bulan.

Uni Soviet merencanakan "Program Luna". Misinya adalah meluncurkan misi luar angkasa tak berawak yang terdiri dari beberapa wahana yang memiliki misi khusus sendiri-sendiri. Salah satunya adalah melaksanakan banyak eksperimen, mempelajari komposisi kimia, gravitasi, suhu, dan radiasi bulan.

Program Luna mengeluarkan beberapa misi khusus, salah satunya adalah dengan mengembangkan Lunukhod 1. Wahana ini meluncurkan robot yang bisa bergerak bebas ketika berada di luar angkasa dan menjelajah bulan melalui komando dari bumi.

Baca juga: 14 November 1971, Mariner 9 Jadi Wahana Antariksa Pertama Capai Orbit Mars

Luna 17

Serangkaian misi sudah berkali-kali dijajaki Uni Soviet untuk menandingi dominasi Amerika Serikat. Pada era 1968, Uni Soviet memfokuskan pada penjelajahan bulan. Di antara mereka adalah robot yang bisa mendarat dan berjalan di bulan dengan remote control atau pengendali jarak jauh.

Robot ini diikutkan dalam misi Luna 17 dan terbang ke angkasa pada 10 November 1970 melalui Kosmodrom Baykonur. Pada 17 November 1970, Lunokhod 1 yang diikutkan Luna 17 mendarat di bulan.

Menurut Harian Kompas 19 November 1970, akhirnya Luna 17 bisa mendarat di Lautan Hujan yang merupakan daerah luas dan rata yang berada di permukaan bulan. Keberhasilan peluncuran ini mengencangkan persaingan AS dengan Uni Soviet.

Dalam pendaratannya, robot tersebut bergerak sejauh 20 meter dan langsung mengirimkan data mengenai permukaan bulan ke bumi. Semuanya dilakukan tanpa manusia.

Lunakhod 1 merupakan kendaraan pertama buatan manusia yang mampu berjalan sendiri di permukaan bulan. Robot ini memiliki panjang 9 meter dan mempunyai kaki setinggi 1,5 meter sebanyak delapan buah. Setiap roda yang ada dalam kaki mempunyai mesin sendiri.

Karena konstruksinya khusus, robot ini mampu berbalik 180 derajat penuh. Mesin-mesinnya dijalankan oleh baterai yang terkumpul dari sinar matahari. Secara otomatis, robot ini mampu menghidupkan dan mematikan sendiri mesinnya apabila terdapat kendala.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Voyager 2, Pesawat Antariksa Pertama Capai Neptunus

Ungguli Amerika Serikat

Setelah peluncuran itu, Lunakhod mampu menjawab kegundahan banyak orang. Lunakhod 1 membawa pemancar radio beserta TV, cermin laser, dan beberapa sensor lainnya.

Ahli angkasa AS di Washington DC mengakui bahwa Uni Soviet telah mengalahkan kemampuannya dalam mendaratkan kendaraan bermesin di bulan. Keunggulan Uni Soviet ini memberikan rekor kali pertama dalam sejarah manusia.

Dilansir dari Nasa.gov, selama sepuluh bulan berikutnya robot itu digerakkan oleh para operator di Uni Soviet, dengan total jarak yang ditempuh melebihi 10 km.

Ketika itu juga robot ini mampu menghasilkan beberapa sumber informasi penting.

Setelah beberapa bulan bekerja dan bergerak memberikan informasi, robot ini berhenti pada 4 Oktober 1971 setelah kehilangan sumber tenaga dan temperaturnya menurun.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Internasional
Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Internasional
3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

Internasional
Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Internasional
Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Internasional
Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Internasional
Seorang Wanita di Filipina Dipenggal dan Otaknya Dimakan

Seorang Wanita di Filipina Dipenggal dan Otaknya Dimakan

Internasional
Korea Utara Sebut Trump sebagai 'Orang Tua dengan Gangguan Kecerdasan'

Korea Utara Sebut Trump sebagai "Orang Tua dengan Gangguan Kecerdasan"

Internasional
4 Pelaku Pemerkosaan Dokter Hewan di India Ditembak Mati Polisi, Publik Bersukacita

4 Pelaku Pemerkosaan Dokter Hewan di India Ditembak Mati Polisi, Publik Bersukacita

Internasional
Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup oleh Pria yang Memerkosanya

Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup oleh Pria yang Memerkosanya

Internasional
Junjung Demokrasi Inklusif, Ini Jalannya Bali Democracy Forum Ke-12

Junjung Demokrasi Inklusif, Ini Jalannya Bali Democracy Forum Ke-12

Internasional
Kakek Ini Diterkam Beruang Coklat, Hanya Tersisa Tangan dan Kaki

Kakek Ini Diterkam Beruang Coklat, Hanya Tersisa Tangan dan Kaki

Internasional
Ketua DPR AS: Pemakzulan Trump Jalan Terus

Ketua DPR AS: Pemakzulan Trump Jalan Terus

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Jokowi Raih Penghargaan dari Media Singapura | PM Kanada Disebut Trump 'Muka Dua'

[POPULER INTERNASIONAL] Jokowi Raih Penghargaan dari Media Singapura | PM Kanada Disebut Trump "Muka Dua"

Internasional
Dibilang 'Muka Dua', PM Kanada Akui Bergosip soal Trump di Pertemuan NATO

Dibilang "Muka Dua", PM Kanada Akui Bergosip soal Trump di Pertemuan NATO

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X