Gara-gara Pizza, Presiden Islandia Minta Maaf kepada Rakyat Kanada

Kompas.com - 15/11/2018, 18:24 WIB
Hawaiian pizza. ShutterstockHawaiian pizza.
|

REYKJAVIK, KOMPAS.com - Salah satu topping pizza yaitu Hawaiian ternyata bisa memicu perdebatan tak hanya di rumah dan restoran tetapi di dunia.

Topping yang dianggap kontroversial karena menggunakan nanas itu bahkan memicu perdebatan diplomati pada 2017.

Perselisihan itu dipicu ketika warga Kanada mengecam Presiden Islandia Gudni Johannesson karena dianggap menghina rasa Hawaiian pizza.

Baca juga: Pria Pengantar Pizza Gagalkan Penyekapan Seorang Wanita

Sekitar 1,5 tahun setelah insiden itu, Presiden Johannesson meminta maaf atas perkataannya. Dia mengaku, jabatannya sebagai presiden kemungkinan telah membuatnya lupa diri.

"Itu adalah ketika pengaruh jabatan menyelimuti saya. Saya melangkah terlalu jauh," ujar Johannesson kepada Carol Off dalam wawancara untuk memperingati 50 tahun acarara As It Happens di radio CBC.

Kontroversi itu dimulai pada Februari 2017, ketika Johanesson terlibat dalam sesi tanya jawab dengan sejumlah pelajar Kanada.

Menjawab pertanyaan seorang pelajar tentang pizza, Johannesson mengatakan dia ingin melarang topping Hawaiian.

Padahal topping yang menggunakan nanas itu adalah karya yang diklaim juru masak asal Ontario, Sam Panopoulos yang meninggal dunia pada 2017.

Ternyata komentar itu membuat banyak warga Kanada marah, termasuk saat itu Sam Panopoulos.

"Dia seharusnya paham. Saya yakin dia jauh lebih muda dari saya dan saya menciptakan pizza ini ketika masih amat muda, Anda tahu kan maksud saya?" kata Sam kepada CBC.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber Newsweek
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X