Kompas.com - 09/11/2018, 23:17 WIB
Warga beraktivitas di tengah kota Delhi, India yang tertutup kabut asap tebal yang berbahaya, Kamis (8/11/2018). AFP / MONEY SHARMAWarga beraktivitas di tengah kota Delhi, India yang tertutup kabut asap tebal yang berbahaya, Kamis (8/11/2018).

DELHI, KOMPAS.com - Pemerintah kota Delhi, India memberlakukan larangan selama tiga hari terhadap truk-truk besar yang ingin memasuki kota, dalam langkah mengatasi polusi udara di kota tersebut.

Delhi yang menjadi rumah bagi 20 juta penduduk itu telah rutin menghadapi kabut tebal beracun akibat asap kendaraan setiap musim dingin.

Pembatasan yang diberlakukan sejak Kamis (8/11/2018) itu ditujukan kepada hampir 40.000 truk berukuran sedang dan besar yang setiap hari memasuki Delhi.

Diharapkan dengan adanya pembatasan tersebut akan dapat mengurangi tingkat pencemaran udara di kota itu yang sudah mencapai level berbahaya.

Baca juga: Muncul Asap di Kabin, Pesawat Melania Trump Terpaksa Putar Balik

Namun pembatasan itu tidak berlaku untuk truk yang membawa makanan dan barang kebutuhan pokok lainnya. Sementara bagi warga pemilik kendaraan SUV diminta untuk meninggalkan mobil mereka di rumah selama diberlakukannya larangan.

Melansir dari AFP, kualitas udara di Delhi biasanya memburuk saat memasuki musim dingin. Hal itu dikarenakan awan asap dari para petani terbawa ke kota dan bercampur dengan emisi dari industri dan lalu lintas.

Polusi asap juga dipengaruhi perayaan festival Hindu, Diwali, yang hampir selalu melibatkan acara pembakaran petasan.

Banyak warga yang mengabaikan perintah pengadilan yang menyarankan agar warga tidak membakar petasan saat perayaan.

Pada Jumat (9/11/2018), tingkat partikel berdiameter 2,5 mikrometer atau kurang, yang dianggap berbahaya bagi kesehatan manusia, di Delhi mencapai level 845, menurut situs kedutaan AS yang memantau kualitas udara secara independen.

Jumlah tersebut mencapai 33 kali batas aman yang ditetapkan Organisasi Kesehatan Dunia yang berada pada level 25, di mana ahli kesehatan akan menyarankan warga untuk tetap tinggal di dalam ruangan atau menggunakan masker.

Baca juga: Dibanding Eropa dan Amerika, Polusi Udara di Asia 9 Kali Lebih Tinggi



Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X