Jelang Natal, Trudeau Desak Karyawan Pos Hentikan Aksi Mogok Kerja - Kompas.com

Jelang Natal, Trudeau Desak Karyawan Pos Hentikan Aksi Mogok Kerja

Kompas.com - 09/11/2018, 09:43 WIB
IlustrasiThinkstockphotos.com Ilustrasi

OTTAWA, KOMPAS.com - Sejumlah kantor pos di Kanada atau The Canada Post berhenti beroperasi akibat aski mogok kerja oleh Serikat Kerja Pos Kanada (CUPW) di sejumlah wilayah.

Diwartakan CBC, Kamis (8/11/2018), mereka menyerukan peningkatan upah dan tunjangan dalam kontrak kerja baru.

"Ini tentang mengubah kantor pos untuk mengtasai masalah terbesar kita, seperti kemiskinan, perubahan iklim, dan ketidaksetaraan," kata James Hutt, koordinator Delivering Community Power.

Baca juga: China Peringatkan Warganya di Kanada agar Tak Pakai Ganja

Dia menilai, proposal green energy seperti efisiensi energi di kantor pos bakal menghemat uang dalam jangka panjang dan layanan yang diperluas harus dikelola oleh perbankan pos.

Namun, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau justru melayangkan peringatan kepada kantor pos Kanada dan para pekerja yang mogok.

Trudeau meminta mereka menyelesaikan masalah atau menghadapi intervensi pemerintah untuk memastikan paket terkirim selama musim liburan.

Sebagai informasi, aksi mogok secara bergantian telah digelar sejak 22 Oktober lalu, dengan total 150 kota.

"Musim Natal sudah dekat dan kita tahu saat itulah warga menggunakan Canada Post lebih dari biasanya," ucapnya, seperti dikutip AFP.

"Tentu saja manajemen dan serikat pekerja tahu ini. Tapi jika tidak segera memandang untuk diselesaikan, padahal semua opsi akan ada," imbuhnya.

Serikat pekerja meminta karyawan baru untuk membantu memenuhi peningkatan 30 persen dalam pengiriman paket.

Baca juga: Asosiasi Dokter di Kanada Resepkan Kunjungan Museum sebagai Pengobatan

Selain itu, mereka juga menuntut diakhirinya lembur paksa dan pembayaran ekuitas untuk operator di wilayah pedesaan.

Aksi pemogokan pada Kamis (8/11/2018) berlangsung di pesisit Atlantik dan Pasifik Kanada, memicu berhentinya pengiriman surat dan parsel.

"Pelanggan akan menghadapi penundaan pengiriman selama beberapa hari," demikian pernyataan Canada Post dalam pernyataan.


Terkini Lainnya

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Nasional
Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Nasional
Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Regional
'Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia'

"Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia"

Nasional
Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional

Close Ads X