Pakai Kostum ala Yunani Kuno, Duta Besar Turki di Uganda Dipulangkan

Kompas.com - 08/11/2018, 15:23 WIB
Duta besar Turki untuk Uganda, Sedef Yavuzalp (kanan) dan seorang pejabat mengenakan kostum ala Yunani kuno saat menghadiri acara peringatan Hari Republik di Kampala, 29 Oktober 2018 lalu. THE NEW ARAB / TWITTER @dokuz8_ENDuta besar Turki untuk Uganda, Sedef Yavuzalp (kanan) dan seorang pejabat mengenakan kostum ala Yunani kuno saat menghadiri acara peringatan Hari Republik di Kampala, 29 Oktober 2018 lalu.

KAMPALA, KOMPAS.com - Kementerian Luar Negeri Turki telah menarik duta besarnya di Uganda, karena mengenakan kostum Yunani kuno saat menghadiri acara peringatan Hari Republik di Kampala.

Duta Besar Turki untuk Uganda, Sedef Yavuzalp menuai kritikan setelah memilih mengenakan gaun yang terinspirasi dari model pakaian Yunani kuno dalam acara peringatan berdirinya Republik Turki modern yang digelar pada 29 Oktober lalu.

Dalam foto yang diunggap parlemen Uganda ke media sosial Twitter, Yavuzalp mengenakan gaun putih didampingi seorang pejabat Turki yang mengenakan jubah berwarna merah lengkap dengan mahkota daun emas.

Baca juga: Turki: Sanksi AS kepada Iran Langkah yang Berbahaya

Surat kabar Turki, Sozcu pada Sabtu (3/11/2018), menampilkan foto-foto tersebut di halaman depan dengan menuliskan Yavuzalp mengenakan kostum Helen of Troy dan rekannya mengenakan kostum Dewa Yunani, Zeus.

"Skandal besar pada peringatan Hari Republik, duta besar menjadi Helen dan asistennya adalah Zeus," tulis surat kabar itu.

Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan telah menggelar penyelidikan untuk mengetahui alasan dan latar belakang pemilihan kostum itu dan mengumumkan telah memanggil Yavuzalp kembali.

"Investigasi mendesak telah dilakukan setelah tersebarnya foto duta besar di surat kabar dan media sosial saat acara peringatan. Dalam hal ini, duta besar telah dipanggil kembali," tulis Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu.

Penggunaan simbol-simbol Yunani kuno kurang diterima dengan baik oleh nasionalis Turki yang secara keras menegaskan Tuki sebagai negara modern, meskipun memiliki sejarah panjang peradaban Yunani dan Romawi di wilayahnya.

Menurut surat kabar Sozcu dilansir The New Arab, Duta Besar Yavuzalp adalah seorang diplomat berpengalaman yang telah ditempatkan di Kampala selama lima tahun terakhir.

Baca juga: Bandara Baru di Istanbul Diklaim Turki sebagai yang Terbesar di Dunia



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X