Kompas.com - 31/10/2018, 09:43 WIB

RIYADH, KOMPAS.com - Sebanyak 19 tenaga kerja wanita asal Filipina ditangkap setelah ambil bagian dalam pesta Halloween di Arab Saudi.

Melansir BBC, Selasa (30/10/201), mereka dibawa ke tahanan pada Jumat lalu oleh petugas intelijen yang melakukan penggerebekan di Riyadh.

Penangkapan mereka berawal dari keluhan tetangga yang terganggu dengan suara berisik.

Baca juga: 5 Pulau Berhantu di Dunia untuk Momen Halloween

Duta Besar Filipina di Riyadh, Adnan Alonto, mengatakan para perempuan tersebut diindikasikan menggelar pesta tanpa mendapat izin dan membuat tetangga tertanggu.

Alonto mengingatkan agar warga Filipina di Arab Saudi untuk menahan diri mengadakan atau menghadiri acara tanpa izin dari pihak berwenang setempat.

"Selain itu, semua orang diingatkan untuk menghindari kerumunan campuran (pria dan wanita), mengonsumsi minuman keras, dan mempraktikkan tradisi dan perayaan seperti Halloween, Valentine dan Natal," ucapnya.

Dalam laporan terbaru CNN Philippines, Kementerian Luar Negeri Filipina (DFA) menyatakan otoritas Arab Saudi sepakat untuk membebaskan sementara 19 pekerja tersebut.

Mereka akan dibebaskan dan dipindahkan ke tahanan di kedutaan besar Filipina di Riyadh.

"Kelompok tersebut digerebek setelah para tetangga mengeluhkan suara berisik pesta,"demikian pernyataan DFA.

Sebelumnya, laporan menyebut mereka yang ditangkap sebanyak 17 orang. Namun kemudian, DFA mengonfirmasi angka tersebut menjadi 19 orang pekerja.

Baca juga: Remaja Ini Bunuh Adiknya Usai Bertengkar Soal Permen Halloween

Peristiwa semacam itu bukan kali pertama di Saudi.

Pekerja dari Afrika dan Asia Tenggara juga pernah ditangkap oleh polisi karena dituduh menggunakan ilmu sihir kepada karyawan dan menganggu masyarakat Saudi.

PBB memperkirakan warga ekspatriat mencapai 37 persen dari keseluruhan populasi kerajaan tersebut.

Meski jumlahnya tidak tersedia, namun sedikitnya juta dari warga asing di Saudi merupakan non-muslim.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.