Trump Buat Kesalahan Klaim Terkait Tragedi 9/11

Kompas.com - 29/10/2018, 13:40 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada konferensi pers di sela-sela Sidang Umum PBB di New York, Rabu (26/9/2018). (AFP/Nicholas Kamm). Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada konferensi pers di sela-sela Sidang Umum PBB di New York, Rabu (26/9/2018). (AFP/Nicholas Kamm).

SPRINGFIELD, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dilaporkan membuat kesalahan ketika berpidato di Illinois.

Trump melontarkan klaim tentang Bursa Efek New York (NYSE) yang dibuka pasca-terjadinya tragedi 11 September 2001, lebih dikenal dengan 9/11.

Diwartakan CNN Minggu (28/10/2018), Trump menyampaikannya setelah insiden penembakan di sinagoge Tree of Life, Pittsburgh, Sabtu (27/10/2018).

Baca juga: Sinagoge di AS Diserang Penembak, 11 Orang Tewas

Presiden 72 tahun itu menjelaskan, awalnya dia sempat berniat membatalkan pidato di konvensi pertanian Indianapolis, India, saat penembakan terjadi.

Trump melanjutkan, dia tidak jadi membatalkan acara karena dia menganggap keputusan itu bakal menjadi kemenangan bagi sang pelaku.

Dia mencontohkan keputusannya dengan Richard Grasso, mantan Chairman sekaligus Chief Executive NYSE periode 1995 hingga 2003.

Saat itu, beber Trump, Grasso membuka bursa efek sehari setelah peristiwa yang menewaskan 2.996 orang, termasuk 19 pelaku tersebut.

"Kalian tentu tidak akan percaya. Namun dia membuka bursa efek tersebut," kata presiden ke-45 dalam sejarah Negeri "Paman Sam" tersebut.

Dia membeberkan, jika dia mengubah jadwal karena penembakan di sinagoge Pittsburgh, maka pelakunya bakal mendapat tempat.

"Saya tak bisa membiarkannya terjadi. Jika kami melakukan perubahan karena perbuatan pelaku penembakan, itu tak bisa diterima," papar Trump.

Halaman:


Sumber CNN
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X