Kompas.com - 22/10/2018, 19:03 WIB
Model pesawat tempur KF-X ini ditampilkan di bagian depan perusahaan penerbangan Korea Aerospace Industries (KAI) di Sacheon, Korea Selatan. Riset untuk pembuatan prototipe pesawat tempur generasi 4,5 ini masih berlangsung sampai 2021. Proyek dijadwalkan rampung pada 2026 dengan produksi 250 pesawat tempur untuk Korea dan Indonesia. KOMPAS/NINA SUSILOModel pesawat tempur KF-X ini ditampilkan di bagian depan perusahaan penerbangan Korea Aerospace Industries (KAI) di Sacheon, Korea Selatan. Riset untuk pembuatan prototipe pesawat tempur generasi 4,5 ini masih berlangsung sampai 2021. Proyek dijadwalkan rampung pada 2026 dengan produksi 250 pesawat tempur untuk Korea dan Indonesia.

SEOUL, KOMPAS.com - Korea Selatan (Korsel) menyatakan Indonesia masih punya tunggakan atas program bersama pengembangan dan pembangunan jet tempur.

Diwartakan kantor berita AFP Senin (22/10/2018), jumlahnya mencapai 200 juta dollar Amerika Serikat (AS), atau sekitar Rp 3 triliun.

Baca juga: Kelanjutan Program Pembuatan Pesawat Tempur KF-X/IF-X Belum Jelas

Di 2016, Indonesia menandatangani kesepakatan proyek Korean Fighter Xperimental (KF-X), dan bertindak sebagai mitra yunior.

Nantinya, Jakarta bakal menanggung 20 persen biaya yang dilaporkan menelan 7 triliun dollar AS, atau sekitar Rp 106.337 triliun.

Indonesia bakal menerima satu prototipe jet tempur multi-peran tersebut serta 100 pekerja ambil bagian dalam proses pengembangan dan produksi.

Badan Program Akuisisi Pertahanan (DAPA), lembaga Korsel yang menangani pembelian peralatan militer berkata, Indonesia tak membayar tanggungan pada 2017.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami berencana melaksanakan negosiasi lanjutan untuk mencari solusi terkait kontribusi Indonesia," ujar juru bicara DAPA dalam keterangan resmi.

Meski begitu, juru bicara DAPA melanjutkan program bakal tetap berjalan jet tempur KF-X bisa melindungi angkasa Korsel pada 2026 mendatang.

Di sisi lain, Menko Polhukam Wiranto menuturkan, Presiden Joko Widodo memutuskan melakukan negosiasi ulang kontrak dan kesepakatan.

Wiranto menyebut ekonomi menjadi alasan utama karena penurunan nilai tukar rupiah membuat proses pembayaran biaya menjadi lebih mahal.

Dia menjelaskan, pemerintah tengah menjajaki alternatif lain. "Ini belum final karena kami masih butuh waktu. Semoga bisa diselesaikan kurang dari setahun," paparnya.

KF-X merupakan program untuk membangun 120 jet tempur buatan "anak negeri" guna menggantikan jet tempur F-4 dan F-5 AS yang mulai usang.

Industri Korea Aerospace dan raksasa produsen senjata Lockheed Martin merupakan kontraktor utama proyek, dengan General Electric menyuplai mesinnya.

Baca juga: Indonesia Investasikan Rp 18 Triliun untuk Pesawat Tempur KF-X/IF-X

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AFP
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.