Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 15/10/2018, 13:50 WIB

FLORIDA, KOMPAS.com - Badai Michael yang melanda Florida pekan lalu turut menerjang Pangkalan Angkatan Udara Tyndall. Selain merusak berbagai fasilitas di pangkalan, sejumlah jet tempur F-22 juga terdampak dan mengalami kerusakan.

Angkatan Udara AS menyampaikan, sejumlah jet tempur siluman F-22 tidak sempat dipindahkan dari pangkalan sebelum badai Michael menerjang.

Dampak dari terjangan badai berkategori 4 tersebut, kerusakan parah tampak pada beberapa hanggar dengan atap yang terlepas.

Laporan dari Angkatan Udara juga menyebut adanya kerusakan yang dialami sejumlah jet tempur F-22.

Baca juga: Usai Badai Florence, Kini Badai Michael Akan Terjang Pantai Teluk AS

Meski tidak sampai membuat rusak parah, belum dapat dipastikan kapan pesawat-pesawat itu dapat kembali diterbangkan.

"Saat kami melewati pangkalan seusai terjangan badai dan memperkirakan kerusakan yang ada."

"Jelas terlihat terjadi kerusakan di berbagai tempat, terutama di jalur penerbangan Tyndall," kata Sekretaris Angkatan Udara Heather Wilson dalam pernyataan tertulis Angkatan Udara AS, dilansir AFP.

"Kami juga memeriksa ke dalam hanggar yang digunakan untuk menyimpan pesawat untuk menghindari cuaca saat perawatan atau atas alasan keamanan."

Jet tempur siluman F-22 Raptor milik Angkatan Udara AS saat dipamerkan di ajang Festival Udara dan Luar Angkasa Internasional di Santiago, April 2018.AFP / MARTIN BERNETTI Jet tempur siluman F-22 Raptor milik Angkatan Udara AS saat dipamerkan di ajang Festival Udara dan Luar Angkasa Internasional di Santiago, April 2018.
"Sekilas, pesawat-pesawat tersebut tampak utuh dan lebih baik dari pada yang kami kira sebelumnya, mengingat kerusakan parah yang dialami bangunan sekitarnya," tambah pernyataan itu.

"Petugas perawatan kami akan melakukan penilaian lebih rinci terkait kondisi F-22 Raptor dan pesawat lainnya, sebelum kami dapat menyampaikan dengan pasti tingkat kerusakan dan apakah pesawat dapat diperbaiki untuk kembali diterbangkan," lanjut pernyataan Angkatan Udara.

Meski demikian ditegaskan Angkatan Udara, bahwa kerusakan yang terjadi lebih kecil dibandingkan dengan yang dikhawatirkan sebelumnya dan indikasi awal cukup menjanjikan.

Biaya unit jet tempur siluman F-22 tersebut mencapai sekitar 150 juta dolar AS (sekitar Rp 2,2 triliun) dan dapat melonjak menjadi lebih dari 330 juta dolar (Rp 5 triliun) setelah ditambahkan biaya penelitian dan pengembangannya.

Baca juga: Fakta tentang Badai Michael, Badai Paling Dahsyat di AS sejak 1969

Badai Michael menerjang Florida pada Rabu (10/10/2018) pekan lalu dengan kecepatan angin mencapai 250 kilometer per jam dan tercatat sebagai badai paling dahsyat yang pernah menerjang AS sejak 1969.

Badai itu menimbulkan korban jiwa mencapai setidaknya 17 orang di empat negara bagian. Kerusakan paling parah akibat bada Michael dialami Florida.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber AFP
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.