Trump Janjikan Hukuman jika Saudi Terbukti Bunuh Jurnalis yang Hilang

Kompas.com - 13/10/2018, 20:37 WIB
Presiden AS Donald Trump. AFP/JIM WATSONPresiden AS Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berkata Arab Saudi bisa saja berada di balik kasus hilangnya seorang jurnalis sejak pekan lalu.

Jamal Khashoggi tak diketahui keberadaannya sejak masuk ke dalam gedung Konsulat Saudi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober.

Dalam wawancara dengan program CBS 60 Minutes dikutip AFP Sabtu (13/10/2018), Trump berujar pihaknya bakal menyelidiki kasus itu hingga menemukan kebenarannya.

Baca juga: Kasus Jurnalis Saudi yang Hilang, Trump Bakal Telepon Raja Salman

Saat itu, Trump mendapat pertanyaan apakah dia punya pikiran bahwa Khashoggi dibunuh oleh Saudi sendiri di dalam gedung konsulat mereka.

"Sampai momen ini, mereka terus menyangkalnya dengan menggebu-gebu. Apakah pelakunya mereka? Bisa saja," kata presiden 72 tahun tersebut.

"Kami bakal menuntaskan kasus itu. Tentu bakal ada hukuman," lanjut presiden dari Partai Republik itu. Dia berkata kasus Khashoggi menjadi ramai karena dia merupakan jurnalis.

Namun, saat ditanya bentuk hukuman seperti apa yang bakal diberikan, Trump menjelaskan dia tidak berniat untuk menangguhkan penjualan senjata.

Presiden ke-45 dalam sejarah AS itu memaparkan, setiap negara produsen senjata seperti Rusia atau China menginginkan pesanan Saudi.

Dia berkilah tidak ingin menghancurkan bisnis dari pabrikan senjata seperti Boeing, Lockheed Martin, Raytheon, dan menghancurkan lapangan pekerjaan yang dibuat mereka.

"Saya yakin ada banyak cara untuk memberikan sanksi. Menggunakan ucapan yang sangat keras. Itu bisa dibenarkan," beber Trump.

Halaman:


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X