Trump Janjikan Hukuman jika Saudi Terbukti Bunuh Jurnalis yang Hilang

Kompas.com - 13/10/2018, 20:37 WIB
Presiden AS Donald Trump. AFP/JIM WATSONPresiden AS Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berkata Arab Saudi bisa saja berada di balik kasus hilangnya seorang jurnalis sejak pekan lalu.

Jamal Khashoggi tak diketahui keberadaannya sejak masuk ke dalam gedung Konsulat Saudi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober.

Dalam wawancara dengan program CBS 60 Minutes dikutip AFP Sabtu (13/10/2018), Trump berujar pihaknya bakal menyelidiki kasus itu hingga menemukan kebenarannya.

Baca juga: Kasus Jurnalis Saudi yang Hilang, Trump Bakal Telepon Raja Salman

Saat itu, Trump mendapat pertanyaan apakah dia punya pikiran bahwa Khashoggi dibunuh oleh Saudi sendiri di dalam gedung konsulat mereka.

"Sampai momen ini, mereka terus menyangkalnya dengan menggebu-gebu. Apakah pelakunya mereka? Bisa saja," kata presiden 72 tahun tersebut.

"Kami bakal menuntaskan kasus itu. Tentu bakal ada hukuman," lanjut presiden dari Partai Republik itu. Dia berkata kasus Khashoggi menjadi ramai karena dia merupakan jurnalis.

Namun, saat ditanya bentuk hukuman seperti apa yang bakal diberikan, Trump menjelaskan dia tidak berniat untuk menangguhkan penjualan senjata.

Presiden ke-45 dalam sejarah AS itu memaparkan, setiap negara produsen senjata seperti Rusia atau China menginginkan pesanan Saudi.

Dia berkilah tidak ingin menghancurkan bisnis dari pabrikan senjata seperti Boeing, Lockheed Martin, Raytheon, dan menghancurkan lapangan pekerjaan yang dibuat mereka.

"Saya yakin ada banyak cara untuk memberikan sanksi. Menggunakan ucapan yang sangat keras. Itu bisa dibenarkan," beber Trump.

Sejumlah Senator AS telah menyatakan bakal memblokade kesepakatan pembelian senjata tersebut jika Riyadh terbukti menjadi dalang menghilangnya Khashoggi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Internasional
Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X