Trump Janjikan Hukuman jika Saudi Terbukti Bunuh Jurnalis yang Hilang

Kompas.com - 13/10/2018, 20:37 WIB
Presiden AS Donald Trump. AFP/JIM WATSONPresiden AS Donald Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berkata Arab Saudi bisa saja berada di balik kasus hilangnya seorang jurnalis sejak pekan lalu.

Jamal Khashoggi tak diketahui keberadaannya sejak masuk ke dalam gedung Konsulat Saudi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober.

Dalam wawancara dengan program CBS 60 Minutes dikutip AFP Sabtu (13/10/2018), Trump berujar pihaknya bakal menyelidiki kasus itu hingga menemukan kebenarannya.

Baca juga: Kasus Jurnalis Saudi yang Hilang, Trump Bakal Telepon Raja Salman


Saat itu, Trump mendapat pertanyaan apakah dia punya pikiran bahwa Khashoggi dibunuh oleh Saudi sendiri di dalam gedung konsulat mereka.

"Sampai momen ini, mereka terus menyangkalnya dengan menggebu-gebu. Apakah pelakunya mereka? Bisa saja," kata presiden 72 tahun tersebut.

"Kami bakal menuntaskan kasus itu. Tentu bakal ada hukuman," lanjut presiden dari Partai Republik itu. Dia berkata kasus Khashoggi menjadi ramai karena dia merupakan jurnalis.

Namun, saat ditanya bentuk hukuman seperti apa yang bakal diberikan, Trump menjelaskan dia tidak berniat untuk menangguhkan penjualan senjata.

Presiden ke-45 dalam sejarah AS itu memaparkan, setiap negara produsen senjata seperti Rusia atau China menginginkan pesanan Saudi.

Dia berkilah tidak ingin menghancurkan bisnis dari pabrikan senjata seperti Boeing, Lockheed Martin, Raytheon, dan menghancurkan lapangan pekerjaan yang dibuat mereka.

"Saya yakin ada banyak cara untuk memberikan sanksi. Menggunakan ucapan yang sangat keras. Itu bisa dibenarkan," beber Trump.

Sejumlah Senator AS telah menyatakan bakal memblokade kesepakatan pembelian senjata tersebut jika Riyadh terbukti menjadi dalang menghilangnya Khashoggi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Internasional
Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Internasional
Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Internasional
Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Internasional
Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Internasional
Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Internasional
Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Internasional
'Ulama' ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

"Ulama" ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

Internasional
AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

Internasional
Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Internasional
Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Internasional
Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X