Melania Trump Sebut Dirinya Orang Paling Tertindas di Dunia - Kompas.com

Melania Trump Sebut Dirinya Orang Paling Tertindas di Dunia

Kompas.com - 12/10/2018, 08:51 WIB
Ibu Negara Amerika Serikat, Melania Trump.AFP / SAUL LOEB Ibu Negara Amerika Serikat, Melania Trump.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Ibu Negara Amerika Serikat Melania Trump mengungkapkan bahwa dirinya mungkin adalah orang paling ditindas di dunia.

Pernyataan itu disampaikan istri Presiden AS Donald Trump dalam wawancaranya dengan ABC News yang dilakukan saat perjalanannya mengungjungi sejumlah negara Afrika.

"Saya mungkin bisa mengatakan bahwa saya orang paling tertindas di dunia," ujar Melania kepada ABC News dalam cuplikan wawancara yang dirilis, Kamis (11/10/2018).

"Salah satu di antaranya, jika Anda benar-benar melihat apa yang orang-orang katakan tentang saya," sambung Melania.

Komentar itu sebagai jawaban atas pertanyaan yang disampaikan koresponden ABC News Tom Llamas, mengenai alasan Melania memilih cyber bullying dan penggunaan media sosial dalam kampanye inisiatif "Be Best" yang tengah digaungkannya.

Baca juga: Berkunjung ke Malawi, Melania Trump Alami Kecelakaan Fesyen

"Itulah mengapa kampanye 'Be Best' saya berfokus pada media sosial dan perilaku online," ujar Melania.

Mantan model berusia 48 tahun itu mungkin terganggu dengan komentar online dan tulisan di media mengenai pemilihan busananya saat melakukan perjalanan dalam tur Afrika pekan lalu dengan mengunjungi Ghana, Malawi, Kenya dan Mesir.

Saat berkunjung ke Kenya, Melania yang mengenakan topi pith dikritik karena dianggap tidak peka dan disamakan dengan penjajah kolonial pada abad ke-19.

Topi pith dahulu memang banyak digunakan oleh para penjelajah Eropa saat mengunjungi wilayah kolonial.

Komentar negatif juga datang saat kunjungan terakhirnya ke Mesir, di mana Melania mengenakan kemeja putih, dasi hitam, topi dan jaket.

Banyak yang kemudian membandingkannya dengan Michael Jackson, karakter fiktif Carmen Sandiego, bahkan penjahat arkeolog Perancis di film Indiana Jones.

Dalam sebuah komentar kepada pers sebelum keberangkatannya ke Mesir, Melania sempat berkata bahwa dia hanya ingin membicarakan tentang perjalanannya dan bukan busana yang dia kenakan.

Namun sulit mengabaikan pakaian yang dikenakan Ibu Negara AS jika mengingat dirinya dulu dikenal sebagai model.

Sebelumnya pada bulan Juni, dia membuat orang terheran-heran setelah mengunjungi tempat penampungan anak-anak migran di Texas dengan mengenakan jaket bertuliskan kata-kata "I really don't care, do u?" yang berarti "Saya sungguh tidak peduli, bagaimana dengan Anda?".

Baca juga: Bersafari di Kenya, Topi Melania Trump Jadi Kontroversi

Dan pada Agustus 2017, Melania terlihat mengenakan sepatu berhak tinggi saat meninggalkan Gedung Putih untuk menuju lokasi korban banjir dan topan Harvey.

Meski kerap mendapatkan komentar negatif dan kritikan, terutama di dunia maya, Melania mengaku hari-harinya sebagai Ibu Negara di Gedung Putiih lebih banyak bersifat positif.

"Saya menikmatinya. Saya sangat suka tinggal di Washington dan Gedung Putih," ujarnya dalam wawancara dengan ABC News.

Melania juga mengatakan bahwa dirinya akan mendukung suaminya, Trump yang kerap menggunakan Twitter untuk merendahkan dan menyerang lawan-lawannya, jika dia hendak kembali mencalonkan diri sebagai presiden AS untuk masa jabatan kedua.

.

.


Terkini Lainnya

Sudirman Said: 'Lebay' jika Pembelian Saham Freeport Disebut Nasionalisme

Sudirman Said: "Lebay" jika Pembelian Saham Freeport Disebut Nasionalisme

Nasional
Jalan KH Noer Ali Diperbaiki, Dishub Bekasi Alihkan Arus Lalu Lintas

Jalan KH Noer Ali Diperbaiki, Dishub Bekasi Alihkan Arus Lalu Lintas

Megapolitan
Fadli Zon Nilai Puisinya 'Doa yang Ditukar' Digoreng Sejumlah Pihak

Fadli Zon Nilai Puisinya "Doa yang Ditukar" Digoreng Sejumlah Pihak

Nasional
Ganjar Pranowo: Kalau Salah Pilih Pemimpin Bisa 'Gelo'

Ganjar Pranowo: Kalau Salah Pilih Pemimpin Bisa "Gelo"

Regional
Polemik Puisi 'Doa yang Ditukar', Fadli Zon akan Bertemu Mbah Moen

Polemik Puisi "Doa yang Ditukar", Fadli Zon akan Bertemu Mbah Moen

Nasional
KPU: WNI di Luar Negeri akan Ikuti Pemilu 2019 Lebih Awal

KPU: WNI di Luar Negeri akan Ikuti Pemilu 2019 Lebih Awal

Nasional
'Jangan Sampai Energi Masyarakat Habis hanya untuk Membahas Hoaks...'

"Jangan Sampai Energi Masyarakat Habis hanya untuk Membahas Hoaks..."

Regional
Pemasangan Tiang Tol Becakayu Selesai, Ada Perubahan Arus Lalin di Caman Bekasi

Pemasangan Tiang Tol Becakayu Selesai, Ada Perubahan Arus Lalin di Caman Bekasi

Megapolitan
Trump Diajukan Jepang Jadi Peraih Nobel Perdamaian? Ini Tanggapan Abe

Trump Diajukan Jepang Jadi Peraih Nobel Perdamaian? Ini Tanggapan Abe

Internasional
Salah Hitung, KPU Mamasa Masih Kekurangan 68 Kotak Suara

Salah Hitung, KPU Mamasa Masih Kekurangan 68 Kotak Suara

Regional
Kisah 2 Eks Tentara Anak Saat Konflik Ambon: Dulu Saling Membenci, Kini Berkolaborasi

Kisah 2 Eks Tentara Anak Saat Konflik Ambon: Dulu Saling Membenci, Kini Berkolaborasi

Regional
Lika-liku Seputar Kekayaan Ratu Elizabeth II dan Keluarga Kerajaan

Lika-liku Seputar Kekayaan Ratu Elizabeth II dan Keluarga Kerajaan

Internasional
 BKSDA Aceh Catat 8 Kasus Gajah Masuk ke Pemukiman di Aceh Timur

BKSDA Aceh Catat 8 Kasus Gajah Masuk ke Pemukiman di Aceh Timur

Regional
Dukung Jokowi, Ma'ruf Amin Akan Hadir Saat Debat Kedua Pilpres

Dukung Jokowi, Ma'ruf Amin Akan Hadir Saat Debat Kedua Pilpres

Nasional
Cerita Rahman Lolos dari Maut: Lari saat Bebatuan Longsor Menghujani Atap Rumah

Cerita Rahman Lolos dari Maut: Lari saat Bebatuan Longsor Menghujani Atap Rumah

Regional

Close Ads X