Satu Keluarga Rohingya Dilaporkan Kembali ke Myanmar dari Bangladesh

Kompas.com - 11/10/2018, 22:22 WIB
Kaum minoritas Rohingya di balik pagar kawat berduri di perbatasan distrik Maungdaw di Rakhine, 18 Maret 2018. Gelombang pengungsi Rohingya yang memasuki wilayah Bangladesh turut meningkatkan bahaya penyelundupan narkoba ke negara itu. AFP/JOE FREEMANKaum minoritas Rohingya di balik pagar kawat berduri di perbatasan distrik Maungdaw di Rakhine, 18 Maret 2018. Gelombang pengungsi Rohingya yang memasuki wilayah Bangladesh turut meningkatkan bahaya penyelundupan narkoba ke negara itu.

DHAKA, KOMPAS.com - Satu keluarga Rohingya beranggota lima orang dilaporkan telah menyeberang kembali ke Myanmar dari Bangladesh, di tengah kesepakatan pemulangan kedua negara yang terhenti.

Melansir dari AFP, satu keluarga Rohingya itu kembali ke negara bagian Rakhine di Myanmar pada Rabu (10/10/2018) pagi, sebagaimana diberitakan media pemerintah Myanmar, Global New Light.

Pemerintah Myanmar selalu mengumumkan setiap adanya warga Rohingya yang kembali, namun pihak Bangladesh menegaskan bahwa proses pemulangan resmi belum dimulai.

Komisioner kamp Rohingya di Bangladesh, Mohammad Abul Kalam mengatakan telah mendengar kabar satu keluarga yang pergi. Namun pihaknya belum menerima konfirmasi resmi terkait kembalinya mereka ke Myanmar.

Baca juga: Aung San Suu Kyi Janjikan Transparansi soal Krisis Rohingya

"Setiap orang bebas kembali jika mereka ingin. Namun proses pemulangan resmi belum dimulai," ujarnya dilansir AFP.

Abdur Rahim, seorang pemimpin kamp Rohingya di Bangladesh, mengatakan bahwa keluarga itu sebelumnya tinggal di kamp Balukhali di distrik Cox Bazar.

"Mereka kembali ke rumah mereka, dekat kota Maungdaw di Rakhine, kemarin," ujar Rahim.

Sementara PBB mengatakan telah melakukan survei awal pada September lalu untuk menilai kondisi desa-desa di Rakhine utara, kampung halaman warga Rohingya yang mengungsi.

Lebih dari 700.000 warga etnis minoritas Muslim Rohingya telah melarikan diri dari kekerasan yang dilakukan militer di kampung halaman mereka di Rakhine, Myanmar pada Agustus tahun lalu dan berlindung di Bangladesh.

Penyidik PBB telah menuduh militer Myanmar melakukan penghapusan etnis atau genosida dan menuntut para pejabat militer Myanmar agar diadili.

Namun pemerintah Myanmar dengan tegas menolak tuduhan tersebut dan menyebut militer mereka hanya melakukan pembelaan dari serangan militan Rohingya.

Otoritas Myanmar mengatakan, setidaknya 100 warga pengungsi Rohingya telah kembali dari Bangladesh dalam beberapa bulan terakhir.

Baca juga: Abaikan Peringatan PBB, India Deportasi Tujuh Warga Rohingya ke Myanmar

.

.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Pertama Kali dalam 6 Tahun, Bibi Kim Jong Un Muncul di Hadapan Publik

Internasional
Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Tekan Virus Corona, China Perpanjang Masa Liburan Tahun Baru Imlek

Internasional
Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Korban Meninggal akibat Virus Corona di China Capai 80 Orang, 2.300 Orang Terinfeksi

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

[POPULER INTERNASIONAL] 34 Tentara AS Cedera Otak karena Serangan Iran | Virus Corona Renggut 56 Orang

Internasional
Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Wabah Virus Corona, 6 Negara Berencana Evakuasi Warga dari China

Internasional
Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Cegah Virus Corona, Pemerintah Beijing Minta Warga Tak Bersalaman

Internasional
Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang, AS dan Jepang Berencana Evakuasi Warganya dari Wuhan

Internasional
[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

[UPDATE] Virus Corona Renggut Nyawa 56 Orang di China, Hampir 2.000 Orang Terinfeksi

Internasional
Seorang Warga China Diduga Terinfeksi Virus Corona di Sorong

Seorang Warga China Diduga Terinfeksi Virus Corona di Sorong

Internasional
Tangkal Virus Corona, 1.230 Dokter dan Perawat dari Seluruh China Dikerahkan

Tangkal Virus Corona, 1.230 Dokter dan Perawat dari Seluruh China Dikerahkan

Internasional
'Rencana Perdamaian' Trump Bocor, Warga Palestina Bentrok dengan Polisi Israel

"Rencana Perdamaian" Trump Bocor, Warga Palestina Bentrok dengan Polisi Israel

Internasional
Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Internasional
Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Internasional
Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Internasional
12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X