Kompas.com - 11/10/2018, 22:01 WIB

SANAA, KOMPAS.com - Para pandai besi dan pengrajin logam di Yaman mencoba mengambil manfaat dari situasi perang yang memporak-porandakan negara itu.

Mereka mengumpulkan serpihan logam sisa-sisa dari rudal yang ditembakkan Koalisi Arab Saudi, yang telah menghujani Yaman sejak 2015, dan mengubahnya menjadi pisau tradisional, jambiya.

Jambiya, merupakan pisau belati khas Yaman yang berbentuk melengkung dan banyak digunakan kaum pria sebagai simbol keberanian dan perhiasan.

Para pengrajin biasanya mendatangkan logam khusus dari luar negeri untuk membuat belati jambiya. Namun harga yang tinggi memaksa mereka mencari cara lain untuk mendapat bahan baku logam.

Baca juga: Angkatan Laut AS Cegat Pengiriman Ratusan Senjata Api di Yaman

Mereka kemudian mengumpulkan serpihan-serpihan sisa rudal tersebut atau pun membelinya dari anak-anak, petani atau siapa pun yang mengumpulkannya dari lahan pertanian dan jalan-jalan kemudian menjualnya kepada mereka.

Satu kilogram serpihan logam sisa rudal Saudi tersebut dibeli dengan harga 500 rial atau sekitar Rp 30.000. Harga itu separuh dari logam impor yang didatangkan dari Turki.

Para pandai besi di Yaman mengatakan kepada AP, usaha kerajinan pisau pernah menjadi bisnis yang menjanjikan. Namun kenaikan harga bahan baku dan penurunan pasar akibat perang telah menyebabkan para pria memiliki lebih sedikit uang untuk membeli jambiya.

Tak hanya serpihan logam sisa rudal, sejumlah pengrajin besi bahkan membeli besi rongsokan dari sisa-sisa truk atau kendaraan yang hancur akibat serangan udara untuk dijadikan bahan baku.

"Logam sisa truk menjadi bahan terbaik untuk membuat pisau karena bahannya yang kuat dan istimewa," kata Ali Ghomari, seorang pandai besi, kepada AP, dilansir The New Arab.

Pisau jambiya yang melengkung biasa menjadi hiasan atau aksesoris dengan diselipkan secara vertikal di sabuk kain dan dikenakan bersama dengan jubah dan maawaz, kain sarung yang membungkus kaki.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.