Pandai Besi di Yaman Ubah Besi Serpihan Rudal Saudi Jadi Pisau Tradisional

Kompas.com - 11/10/2018, 22:01 WIB
Belati khas Yaman yang disebut jambiya. Para pengrajin besi di Yaman mulai menggunakan besi serpihan sisa rudal sebagai bahan baku.THE NEW ARAB / GETTY Belati khas Yaman yang disebut jambiya. Para pengrajin besi di Yaman mulai menggunakan besi serpihan sisa rudal sebagai bahan baku.

SANAA, KOMPAS.com - Para pandai besi dan pengrajin logam di Yaman mencoba mengambil manfaat dari situasi perang yang memporak-porandakan negara itu.

Mereka mengumpulkan serpihan logam sisa-sisa dari rudal yang ditembakkan Koalisi Arab Saudi, yang telah menghujani Yaman sejak 2015, dan mengubahnya menjadi pisau tradisional, jambiya.

Jambiya, merupakan pisau belati khas Yaman yang berbentuk melengkung dan banyak digunakan kaum pria sebagai simbol keberanian dan perhiasan.

Para pengrajin biasanya mendatangkan logam khusus dari luar negeri untuk membuat belati jambiya. Namun harga yang tinggi memaksa mereka mencari cara lain untuk mendapat bahan baku logam.


Baca juga: Angkatan Laut AS Cegat Pengiriman Ratusan Senjata Api di Yaman

Mereka kemudian mengumpulkan serpihan-serpihan sisa rudal tersebut atau pun membelinya dari anak-anak, petani atau siapa pun yang mengumpulkannya dari lahan pertanian dan jalan-jalan kemudian menjualnya kepada mereka.

Satu kilogram serpihan logam sisa rudal Saudi tersebut dibeli dengan harga 500 rial atau sekitar Rp 30.000. Harga itu separuh dari logam impor yang didatangkan dari Turki.

Para pandai besi di Yaman mengatakan kepada AP, usaha kerajinan pisau pernah menjadi bisnis yang menjanjikan. Namun kenaikan harga bahan baku dan penurunan pasar akibat perang telah menyebabkan para pria memiliki lebih sedikit uang untuk membeli jambiya.

Tak hanya serpihan logam sisa rudal, sejumlah pengrajin besi bahkan membeli besi rongsokan dari sisa-sisa truk atau kendaraan yang hancur akibat serangan udara untuk dijadikan bahan baku.

"Logam sisa truk menjadi bahan terbaik untuk membuat pisau karena bahannya yang kuat dan istimewa," kata Ali Ghomari, seorang pandai besi, kepada AP, dilansir The New Arab.

Pisau jambiya yang melengkung biasa menjadi hiasan atau aksesoris dengan diselipkan secara vertikal di sabuk kain dan dikenakan bersama dengan jubah dan maawaz, kain sarung yang membungkus kaki.

Bentuk gagang pisau sering mengacu pada kota pembuatan atau suku orang yang membawanya. Jenis bahan pembuat gagang bisa dari kayu, tanduk kerbau atau badak dan juga mempengaruhi harga jambiya.

Sebagai penanda status, semakin mahal jambiya yang dikenakan seorang pria maka semakin tinggi pula status pria itu.

Harga sebuah pisau jambiya baru berkisar antara 100 hingga 150 dolar, namun untuk jambiya yang telah berusia tua dan diwariskan dari leluhur dapat mencapai nilai ratusan ribu dolar atau miliaran rupiah.

Baca juga: Rudal Houthi Hantam Pasar yang Ramai di Yaman, Lima Orang Tewas

.

.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Internasional
AS Klaim Tembak Jatuh 'Drone' Iran, Teheran: Trump Berkhayal

AS Klaim Tembak Jatuh "Drone" Iran, Teheran: Trump Berkhayal

Internasional
Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Internasional
Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Internasional
Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Internasional
Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Internasional
Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Internasional
Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Internasional
Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau 'Ngungsi' ke Rumah Warga

Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau "Ngungsi" ke Rumah Warga

Internasional
Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Internasional
Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Internasional
Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Internasional
Buntut Nyanyian 'Send Her Back' kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa 'Tak Enak'

Buntut Nyanyian "Send Her Back" kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa "Tak Enak"

Internasional
Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Internasional
Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Internasional
Close Ads X