Protes Terhadap Pemerintah, Surat Kabar Lebanon Terbitkan Edisi Kosong

Kompas.com - 11/10/2018, 20:26 WIB
Surat kabar Lebanon, An-Nahar terbit dengan halaman kosong pada edisi Kamis (11/10/2018) sebagai protes atas situasi politik negeri yang tak kunjung membentuk pemerintahan baru.AFP / JOSEPH EID Surat kabar Lebanon, An-Nahar terbit dengan halaman kosong pada edisi Kamis (11/10/2018) sebagai protes atas situasi politik negeri yang tak kunjung membentuk pemerintahan baru.

BEIRUT, KOMPAS.com - Sebuah surat kabar di Lebanon memutuskan terbit dengan delapan halaman kosong tanpa berita pada Kamis (11/10/2018).

Hal tersebut dilakukan surat kabar An-Nahar sebagai bentuk protes kepada pemerintah yang tak kunjung membentuk pemerintahan baru meski telah digelar pemilihan umum pada lima bulan lalu.

Lebanon telah menggelar pemilihan parlemen pada 6 Mei lalu, pemilihan pertama sejak 2009. Namun hingga memasuki bulan Oktober, partai-partai politik belum menyepakati pemerintahan baru dan masih berdebat mengenai distribusi jabatan menteri.

"Kami sudah menunggu selama dua tahun sebelum akhirnya rakyat dapat memiliki hak untuk memilih wakil mereka di parlemen," kata Kepala Eksekutif Ah-Nahar, Nayla Tueni, dilansir AFP.


Baca juga: Diduga Terlibat Jaringan Prostitusi, Polisi Moral Lebanon Ditahan

"Berbulan-bulan kemudian untuk memilih seorang presiden dan kami telah menunggu lima bulan untuk terbentuknya kabinet," tambahnya dalam konferensi pers yang disiarkan televisi.

Pemerintahan baru dibutuhkan segera untuk dapat menandatangani bantuan senilai 11 miliar dolar yang telah dijanjikan dalam konferensi pada April lalu.

Namun partai-partai politik di negara itu masih berselisih mengenai susunan kabinet baru.

Tueni menyebutkan, edisi kosong itu sebagai ekspresi rasa tanggung jawab moral yang mendalam dari sebuah lembaga pers terhadap bencana yang dialami negara, dalam hal ini bencana politik.

Surat kabar An-Nahar didirikan pada 1933 dan menjadi salah satu surat kabar harian terbesar di Lebanon.

Kelumpuhan politik dan krisis telah terjadi di Lebanon selama sepuluh tahun terakhir. Bahkan selama dua tahun antara 2014-2016 negara itu tidak memiliki presiden.

Kondisi tersebut membawa pada krisis ekonomi berkepanjangan dan utang negara menjadi di antara yang tertinggi di dunia.

Perdana Menteri Saad Hariri mengatakan pemerintah diharapkan akan segera terbentuk setelah Presiden Michel Aoun kembali dari perjalanan luar negeri, Jumat (12/10/2018).

Baca juga: Kelompok Aktivis Lingkungan Lebanon Tenggelamkan 10 Tank ke Laut Mediterania

.

.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Internasional
AS Klaim Tembak Jatuh 'Drone' Iran, Teheran: Trump Berkhayal

AS Klaim Tembak Jatuh "Drone" Iran, Teheran: Trump Berkhayal

Internasional
Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Internasional
Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Internasional
Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Internasional
Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Internasional
Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Internasional
Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Internasional
Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau 'Ngungsi' ke Rumah Warga

Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau "Ngungsi" ke Rumah Warga

Internasional
Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Internasional
Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Internasional
Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Internasional
Buntut Nyanyian 'Send Her Back' kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa 'Tak Enak'

Buntut Nyanyian "Send Her Back" kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa "Tak Enak"

Internasional
Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Internasional
Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Internasional
Close Ads X