Senator AS Berikan Ancaman jika Jurnalis Saudi Benar-benar Dibunuh

Kompas.com - 11/10/2018, 15:26 WIB
Jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi. AFP/MOHAMMED AL-SHAIKHJurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Seorang Senator Amerika Serikat ( AS) mengaku gusar dengan kabar menghilangnya jurnalis Arab Saudi di Istanbul, Turki.

Senator Lindsey Graham dari Komite Persenjataan Senat berujar, dia bakal berbicara dengan Duta Besar Saudi perihal kasus Jamal Khashoggi.

Dilansir CNBC Rabu (10/10/2018), senator asal Negara Bagian Carolina Selatan itu mengaku belum pernah segusar ini sebelumnya.

Baca juga: Putra Mahkota Saudi Disebut Perintahkan Operasi Penahanan Jurnalis yang Hilang

"Saya tidak ingin bertindak dengan gegabah. Namun penjelasan yang mereka (Saudi) berikan sangat tak masuk akal," keluh Graham.

Dia menyoroti kesimpulan yang diberikan pejabat anonim Turki kepada media AS New York Times bahwa Khashoggi dibunuh di dalam kantor Konsulat Saudi di Istanbul.

Khashoggi dikatakan dibunuh 15 orang di mana salah satunya merupakan pakar forensik yang membawa gergaji tulang untuk memutilasi tubuhnya.

Pejabat anonim itu menuturkan, 15 agen Saudi itu tiba menggunakan dua penerbangan berbeda Selasa pekan lalu (2/10/2018), atau hari di mana Khashoggi dilaporkan hilang.

Ke-15 orang itu meninggalkan gedung Konsulat Saudi beberapa jam kemudian. Otoritas Turki berhasil mengidentifikasi sebagian besar berasal dari dinas keamanan.

"Jika memang benar Khashoggi dibunuh, maka pelakunya bakal merasakan neraka. Jika benar pria itu dibunuh di konsulat, itu adalah pelanggaran," kata Graham.

Senator berusia 63 tahun itu melanjutkan, dia begitu mendukung Riyadh dengan menyatakan negara kaya minyak tersebut adalah sekutu berharga dalam perang melawan teror.

Bahkan di 2017, dia termasuk senator yang memberikan dukungan penjualan senjata senilai 500 juta dollar AS, atau Rp 7,6 triliun, ke Saudi.

"Jika kalian menginginkan Saudi tidak menjadi sekutu kita lagi. Berhati-hatilah dengan keinginan kalian," ujar Graham di 2016.

Namun saat ini dia menuturkan jika benar Khashoggi dibunuh Saudi, maka insiden itu adalah penghinaan bagi hubungan Saudi-AS maupun perjuangan yang dilakukan Washington.

Selain Graham, Senator Jeff Flake dari Arizona juga menyebut terdapat laporan intelijen mengenai keterlibatan Riyadh.

Baca juga: Pejabat Turki: Jurnalis Saudi Dibunuh atas Perintah Pimpinan Tinggi

"Jika benar demikian, maka kami harus terus memantau perkembangannya. Ini adalah isu yang sangat serius," ujar Flake.

The Washington Post menyajikan laporan bahwa Putra Mahkota Saudi Pangeran Mohammed bin Salman memerintahkan operasi penangkapan kepada Khashoggi.

Adapun Presiden Donald Trump juga mengungkapkan kegusarannya, dan menjelaskan bahwa mereka bakal terus memantau perkembangan kasus tersebut.

Sebelumnya Erdogan dalam konferensi pers meminta Riyadh menunjukkan bukti jika Khashoggi telah meninggalkan gedung konsulat di Istanbul.

"Bukankah Anda memiliki kamera pengawas? Jika dia memang telah meninggalkan gedung, Anda harus menunjukkannya dengan rekaman," terang dia.

Baca juga: Trump Desak Saudi Jelaskan soal Lenyapnya Jurnalis di Turki

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Sumber CNBC
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jika Terus Diserang, PM Israel Ancam Bakal Habis-habisan Gempur Gaza

Jika Terus Diserang, PM Israel Ancam Bakal Habis-habisan Gempur Gaza

Internasional
Jenazah Pria Palestina Diangkat Pakai Buldozer, Begini Pembelaan Israel

Jenazah Pria Palestina Diangkat Pakai Buldozer, Begini Pembelaan Israel

Internasional
Jika Jadi Presiden, Bernie Sanders Akan Temui Kim Jong Un dan Musuh AS Lainnya

Jika Jadi Presiden, Bernie Sanders Akan Temui Kim Jong Un dan Musuh AS Lainnya

Internasional
Austria dan Perancis Jaga Jarak dengan Italia agar Tak Tertular Virus Corona

Austria dan Perancis Jaga Jarak dengan Italia agar Tak Tertular Virus Corona

Internasional
Di India, Trump Yakin Bakal Disambut Jutaan Orang

Di India, Trump Yakin Bakal Disambut Jutaan Orang

Internasional
Kru Diamond Princess asal Indonesia Tidak Mau Dijemput Pakai Kapal

Kru Diamond Princess asal Indonesia Tidak Mau Dijemput Pakai Kapal

Internasional
Mahathir Mundur, Istri Anwar Ibrahim Berpeluang Jadi PM Perempuan Malaysia Pertama

Mahathir Mundur, Istri Anwar Ibrahim Berpeluang Jadi PM Perempuan Malaysia Pertama

Internasional
Pria Ini Lahap Menyantap Burger McDonald's yang Dikubur Selama Setahun

Pria Ini Lahap Menyantap Burger McDonald's yang Dikubur Selama Setahun

Internasional
Penumpang Diamond Princess Positif Virus Corona Saat Keluar, Metode Karantina Jepang Dipertanyakan

Penumpang Diamond Princess Positif Virus Corona Saat Keluar, Metode Karantina Jepang Dipertanyakan

Internasional
Korea Selatan Jadi Pusat Virus Corona Terbesar di Luar China

Korea Selatan Jadi Pusat Virus Corona Terbesar di Luar China

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Per 24 Februari 2020 Capai 2.592

Korban Meninggal Virus Corona di China Per 24 Februari 2020 Capai 2.592

Internasional
Angka Infeksi Virus Corona Capai Lebih Dari 100 Orang, 10 Ribu Warga Italia Dikarantina

Angka Infeksi Virus Corona Capai Lebih Dari 100 Orang, 10 Ribu Warga Italia Dikarantina

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Korban Bully Quaden Bayles Dikabarkan Berusia 18 Tahun | Menikah Massal di Tengah Virus Corona

[POPULER INTERNASIONAL] Korban Bully Quaden Bayles Dikabarkan Berusia 18 Tahun | Menikah Massal di Tengah Virus Corona

Internasional
Ambisi Gantikan Mahathir Jadi PM Malaysia Kandas, Anwar Ibrahim Kaget Dikhianati

Ambisi Gantikan Mahathir Jadi PM Malaysia Kandas, Anwar Ibrahim Kaget Dikhianati

Internasional
Singkirkan Anwar Ibrahim, Mahathir Akan Umumkan Koalisi Pemerintahan Baru?

Singkirkan Anwar Ibrahim, Mahathir Akan Umumkan Koalisi Pemerintahan Baru?

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X