Putra Mahkota Saudi Disebut Perintahkan Operasi Penahanan Jurnalis yang Hilang

Kompas.com - 11/10/2018, 09:18 WIB
Putra mahkota Kerajaan Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman. FAYEZ NURELDINE / AFP Putra mahkota Kerajaan Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - The Washington Post kembali melaporkan perkembangan terbaru mengenai hilangnya jurnalis asal Arab Saudi Jamal Khashoggi di Turki.

Dalam laporan Rabu (10/10/2018), Putra Mahkota Saudi sekaligus penguasa de facto Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman, memerintahkan operasi untuk memancing Khashoggi kembali ke Saudi dari rumahnya di Virginia, Amerika Serikat.

Perintah itu diklaim bertujuan untuk menahan sang jurnalis pengkritik kebijakan kerajaan Saudi.

Laporan ditulis Washington Post berdasarkan intersepsi intelijen AS terhadap pejabat Saudi yang membahas rencana tersebut.

Baca juga: Trump Desak Saudi Jelaskan soal Lenyapnya Jurnalis di Turki

Keterangan intelijen itu menjadi bukti lain yang melibatkan rezim pemerintahan Saudi dalam kasus lenyapnya Khashoggi pada Selasa (2/10/2018), setelah memasuki Konsulat Saudi di Istanbul.

Jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi.AFP/MOHAMMED AL-SHAIKH Jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi.
Sementara, pejabat Turki mengatakan, tim keamanan Saudi telah menunggu jurnalis itu di dalam dan kemudian membunuhnya.

Khashoggi merupakan kritikus terkemuka terhadap pemerintah Saudi dan Pangeran Mohammed.

Beberapa rekannya menyebutkan, selama empat bulan terakhir ini para pejabat senior Saudi yang dekat dengan putra mahkota telah memanggil Khashoggi untuk menawarkan perlindungan kepadanya.

Mereka bahkan menawarkan pekerjaan tingkat tinggi di pemerintahan, jika dia kembali ke negara asalnya.

Khashoggi skeptis pada tawaran tersebut. Menurut dia, pemerintah Saudi tidak akan pernah menepati janjinya untuk tidak mencelakakannya.

"Dia bilang, 'Apakah Anda bercanda? Saya tidak mempercayai mereka (pemerintah Saudi) sedikit pun'," ucap Khaled Saffuri, seorang aktivis politik yang menceritakan percakapannya dengan Khashoggi pada Mei lalu.

Saat itu, sang jurnalis menerima panggilan dari penasihat istana kerajaan bernama Saud Al-Qahtani.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Internasional
Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Internasional
Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Internasional
TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

Internasional
Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Internasional
Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Internasional
AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

Internasional
Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi 'Baby Shark' kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi "Baby Shark" kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Internasional
Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Internasional
Menderita 'Sakit Tak Tertahankan', Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Menderita "Sakit Tak Tertahankan", Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Internasional
PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

Internasional
Penyandang Disabilitas Ini Diminta 'Lepaskan Celana' oleh Petugas Bandara India

Penyandang Disabilitas Ini Diminta "Lepaskan Celana" oleh Petugas Bandara India

Internasional
Trump 'Siap' Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Trump "Siap" Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Internasional
Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Internasional
Polisi Hong Kong Klaim Temukan Benda Diduga Bom selama Aksi Protes

Polisi Hong Kong Klaim Temukan Benda Diduga Bom selama Aksi Protes

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X