Usai Badai Florence, Kini Badai Michael Akan Terjang Pantai Teluk AS

Kompas.com - 09/10/2018, 10:56 WIB
Citra satelit NOAA/RAMMB ini diambil padaSenin (8/10/2018) menunjukkan badai Michael di lepas pantai Teluk Amerika Serikat. (AFP) Citra satelit NOAA/RAMMB ini diambil padaSenin (8/10/2018) menunjukkan badai Michael di lepas pantai Teluk Amerika Serikat. (AFP)

MIAMI, KOMPAS.com - Badai Florence yang menerjang Carolina Utara, Amerika Serikat, pada bulan lalu telah menewaskan sedikitnya 32 orang. Sekarang, giliran badai Michael yang akan menghampiri Florida.

CNN mewartakan, badai Michael yang masuk dalam Kategori 1 telah mencapai Kuba dan diperkirakan akan mendarat di Pantai Teluk AS pada Rabu (10/10/2018).

Pusat Badai Nasional (NHC) AS memperkirakan, badai dapat berubah menjadi Kategori 3 yang berbahaya dengan kecepatan 178 km/jam hingga 207 km/jam.

Baca juga: Setelah Badai Florence, Warga Carolina Utara Diserang Nyamuk Besar

"Badai yang mengancam jiwa kemungkinan terjadi di sepanjang Pantai Teluk Florida," demikian pernyataan NHC.

"Rumah bingkai kayu mungkin akan mengalami kerusakan atau atapnya terangkat. Banyak pohon akan tumbang sehingga memblokir banyak jalan," tulisnya.

"Listrik dan air tidak akan tersedia selama beberapa hari hingga pekan, setelah badai berlalu," imbuh NHC.

Gubernur Florida Rick Scott menyampaikan perintah evakuasi di Bay County, termasuk resor pantai ternama di Panama City, dan area lainnya di Teluk dan Franklin.

"Setiap keluarga harus bersiap. Kami bisa mendirikan kembali rumah kalian, tapi kami tidak bisa membangun kembali hidup kalian," ucapnya, seperti dilansir dari AFP.

Scott mengumumkan status darurat terhadap 35 daerah dan menerjunkan 1.250 pasukan National Guard.

Presiden AS Donald Trump mengatakan, pemerintah federal telah siap mengantisipasi badai. Dia mendesak penduduk bersiap untuk kemungkinan terburuk.

Baca juga: Begini Dampak Badai Florence Dilihat dari Luar Angkasa

"Bisakah Anda percaya? Sepertinya akan ada badai besar lagi," katanya.

Sebelumnya, para peneliti telah memperingatkan pemanasan global akan membuat siklon lebih merusak. Beberapa menyebut, bukti dari fenomena tersebut sudah terlihat.

Yang paling menakutkan, gelombang udara dingin bertekanan rendah ini memiliki kekuatan lebih besar daripada energi yang dikeluarkan oleh bom atom Hiroshima.



Sumber CNN,AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X