UNRWA Berniat Lanjutkan Layanan di Yerusalem Timur Meski Diusir Israel

Kompas.com - 08/10/2018, 19:04 WIB
Warga Palestina melintas di depan markas besar UNRWA di Gaza. Mohammed Abed / AFPWarga Palestina melintas di depan markas besar UNRWA di Gaza.

YERUSALEM TIMUR, KOMPAS.com - Badan PBB untuk Pengungsi Suriah, UNRWA menjanjikan untuk tetap beroperasi dan memberikan layanan di Yerusalem meski Pemerintah Israel berencana memindah mereka.

"Pendidikan, perawatan kesehatan, dan layanan lain untuk penduduk Palestina di Yerusalem timur adalah pekerjaan penting," ujar UNRWA dalam pernyataannya dilansir The New Arab.

Pernyataan itu muncul menyusul Wali Kota Israel di Yerusalem, Nir Barkat, pada Kamis (4/10/2018) yang mengumumkan bahwa otoritas Israel akan mengambil alih layanan UNRWA yang ada di kota itu, terutama layanan sekolah untuk 1.800 siswa.

Meski demikian tidak disebutkan kapan pastinya rencana pengambilalihan itu akan dilakukan.

Baca juga: Israel Berencana Pindahkan Kantor UNRWA Keluar dari Yerusalem

UNRWA yang didirikan setelah perang Timur Tengah pada 1948 yang mengarah pada pendirian Israel, telah beroperasi di Yerusalem Timur, yang ingin dijadikan ibu kota masa depan Palestina, sejak 1967.

Pemerintahan AS di bawah Presiden Donald Trump tahun ini telah memangkas dana bantuan untuk badan PBB itu sebesar 300 juta dolar (sekitar Rp 4,5 triliun).

Saat ini, UNRWA memberikan bantuan kepada sekitar lima juta warga pengungsi Palestina dan sebagian besar merupakan keturunan dari sekitar 750.000 orang Palestina yang melarikan diri saat perang pada 1948.

Kondisi itu turut memicu konflik dengan Palestina terus berkepanjangan lantaran Israel yang menolak mengakui warga keturunan dengan status pengungsi.

Baik Israel maupun AS menginginkan agar jumlah pengungsi dapat dikembalikan seperti semula.

Sementara UNRWA telah mengklasifikasikan mereka sebagai pengungsi yang berhak mendapatkan bantuan dari badan tersebut.

"UNRWA bertekad untuk terus menjalankan layanannya di Yerusalem timur dan mengecam rencana Barkat."

"Rencana mereka menantang prinsip-prinsip dasar dari layanan kemanusiaan yang tidak memihak dan independen. Mereka juga tidak mencerminkan dialog dan interaksi yang kuat dan terstruktur yang UNRWA dan Israel pertahankan," kata badan itu.

Baca juga: Pengurangan Pegawai, Staf UNRWA Gelar Aksi Mogok

.

.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X