Kompas.com - 07/10/2018, 13:13 WIB
Situasi lalu lintas di salah satu ruas jalan di New Delhi, India, yang padat dan berpolusi tinggi. AFP / DOMINIQUE FAGETSituasi lalu lintas di salah satu ruas jalan di New Delhi, India, yang padat dan berpolusi tinggi.

NEW DELHI, KOMPAS.com - Jalan-jalan di India telah sejak lama dikenal sebagai yang paling mematikan di dunia dengan angka korban tewas akibat kecelakaan lalu lintas mencapai hampir 150.000 jiwa pada 2017.

Namun Menteri Transportasi dan Jalan Raya, Nitin Gadkari membuat pernyataan mengejutkan dengan menyebut jalan-jalan di India telah membunuh lebih banyak dibandingkan teroris.

Melansir dari Al Arabiya, angka kematian di jalan India pada 2017 mencapai 147.913 atau rata-rata 405 per hari. Jumlah tersebut sudah lebih rendah sekitar 1,9 persen dibandingkan tahun 2016.

Dari total jumlah korban tewas tersebut, sebanyak 20.457 di antaranya adalah pejalan kaki.

Baca juga: Kecelakaan Mobil di India, Dua Pria China Ditahan dalam Keadaan Telanjang

Angka kematian di jalan raya di India yang mencapai lebih dari 100.000 jiwa setiap tahunnya, sangat jauh di atas korban kecelakaan lalu lintas di AS yang hanya 40.000 jiwa.

Padahal, jumlah kendaraan di AS lebih banyak dibandingkan di India. Hal tersebut menunjukkan betapa tidak amannya jalan di India dibandingkan dengan AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kecelakaan lalu lintas membunuh lebih banyak orang India dibandingkan terorisme atau ekstremisme sayap kiri, yang kerap disebut sebagai ancaman terbesar bagi keamanan bangsa," kata Gadkari.

"Jumlah korban tewas akibat kecelakaan di jalan di India juga lebih banyak daripada semua perang yang pernah dihadapi India sejak 1947," tambahnya.

Sejak kemerdekaan India pada 1947, negara itu telah menjalani lima peperangan, yakni empat kali dengan Pakistan dan sekali melawan China. Jumlah resmi pasukan yang tewas dalam perang-perang tersebut adalah 10.253 orang.

Hal itu berarti jumlah korban tewas di jalan India per tahun mencapai 15 kali jumlah korban perang sejak 1947.

Halaman:


Sumber Al Arabiya
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.