PBB Kecewa India Deportasi Tujuh Warga Rohingya ke Myanmar

Kompas.com - 05/10/2018, 18:58 WIB
Warga pengungsi Rohingya saat berada di penampungan sementara di New Delhi, India. AFP / MONEY SHARMAWarga pengungsi Rohingya saat berada di penampungan sementara di New Delhi, India.

JENEWA, KOMPAS.com - Badan Pengungsi PBB ( UNHCR) mengecam langkah pemerintah India yang mendeportasi tujuh pria warga Rohingya kembali ke Myanmar meski telah diperingatkan PBB akan keselamatan nyawa mereka.

Badan PBB itu sebelumnya telah memperingatkan bahwa situasi di Myanmar masih belum aman untuk warga Rohingya yang dikhawatirkan akan menghadapi penganiayaan.

Ketujuh pria Rohingya itu ditahan oleh otoritas India sejak 2012 karena dianggap melanggar aturan imigrasi. Mereka kemudian diserahkan kepada otoritas Myanmar di perbatasan timurlaut India, di negara bagian Manipur, Kamis (4/10/2018).

Sebelum deportasi dilakukan, PBB telah menyuarakan keprihatinan bahwa pemulangan orang-orang Rohingya itu ke Myanmar berarti mengabaikan bahaya yang mungkin mereka hadapi.

Baca juga: Abaikan Peringatan PBB, India Deportasi Tujuh Warga Rohingya ke Myanmar

Selama beberapa dekade, kaum etnis Rohingya telah menjadi sasaran kekerasan oleh pasukan keamanan di Myanmar.

UNHCR prihatin lantaran otoritas India tidak menanggapi permintaan badan PBB tersebut untuk melakukan penilaian terhadap klaim permohonan perlindungan pengungsi internasional di negara itu.

"Kami menyesalkan karena kami tidak mendapat tanggapan dari pemerintah India atas permintaan kami," kata juru bicara UNHCR, Andrej Mahecic di Jenewa, Jumat (5/10/2018), dilansir AFP.

Meski ketujuh pria Rohingya itu dilaporkan telah dideportasi ke Myanmar, UNHCR akan tetep berupaya mendapat klarifikasi dari otoritas berwenang mengenai kondisi mereka saat dipulangkan.

"Yang kami khawatirkan mereka tidak mendapat akses ke penasihat hukum, tidak mendapat kesempatan mengakses proses suaka dan klaim mereka dinilai di India," tambahnya.

Sementara itu, pelapor khusus PBB urusan rasisme, Tendayi Achiume, pada Selasa (2/10/2018), telah memperingatkan kepada otoritas India bahwa tindakan pemulangan para pengungsi Rohingya akan melanggar hukum internasional.

Dalam hukum internasional terdapat aturan refoulement yang melarang tindakan deportasi terhadap pengungsi maupun pencari suaka ke negara di mana mereka akan dirugikan dan keselamatan mereka terancam.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

Internasional
Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Internasional
Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Internasional
Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Internasional
Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Internasional
Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Internasional
Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Internasional
Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Internasional
Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Internasional
Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Capai 25 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Capai 25 Orang

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Singapura Umumkan Kasus Virus Corona | Trump Dianggap Menipu demi Pilpres AS 2020

[POPULER INTERNASIONAL] Singapura Umumkan Kasus Virus Corona | Trump Dianggap Menipu demi Pilpres AS 2020

Internasional
Polemik Transisi Kekuasaan Mahathir, Anwar Ibrahim Minta Perdebatannya Dihentikan

Polemik Transisi Kekuasaan Mahathir, Anwar Ibrahim Minta Perdebatannya Dihentikan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X