Kuburan Massal ISIS Berisi Lebih dari 1.000 Jenazah Ditemukan di Suriah

Kompas.com - 04/10/2018, 13:09 WIB
Kota Raqqa, Suriah utara, yang menjadi ibu kota kekhalifahan ISIS, kini telah hancur dan ribuan militan telah meninggalkan kota itu setelah kehilangan wilayahnya. Kota itu jatuh ke tangan pasukan Kurdi yang didukung AS. Reuters via The Guardian Kota Raqqa, Suriah utara, yang menjadi ibu kota kekhalifahan ISIS, kini telah hancur dan ribuan militan telah meninggalkan kota itu setelah kehilangan wilayahnya. Kota itu jatuh ke tangan pasukan Kurdi yang didukung AS.

RAQQA, KOMPAS.com - Sebuah kuburan massal kembali ditemukan di bekas benteng pertahanan ISIS di kota Raqqa, Suriah. Diyakini ada lebih dari 1.000 jenazah yang dikuburkan di tempat tersebut.

Temuan tersebut diungkapkan oleh tim respons awal dari Pasukan Demokratik Suriah (SDF), pada Rabu (3/10/2018), yang melakukan penyisiran ke kawasan Al-Panorama.

Melansir dari Middle East Monitor, sumber setempat menkonfirmasi kuburan massal tersebut berisi 1.000 hingga 1.500 jenazah dan tertutup reruntuhan bangunan yang hancur.

Jenazah yang ditemukan diyakini merupakan warga sipil dan juga anggota ISIS yang terbunuh saat berlangsungnya serangan udara yang dilancarkan koalisi AS.

Baca juga: Trump Klaim Keberhasilan Mengusir ISIS dari Raqqa Berkat Dirinya

"Tim dari Komite Rekonstruksi Dewan Sipil Kota Raqqa terus mengeluarkan jenazah yang dikubur di bawah rumah-rumah warga, serta fasilitas umum, termasuk sekolah, selama kota itu dikuasai teroris ISIS," kata SDF dalam pernyataannya.

Otoritas Kurdi sebelumnya juga telah menemukan 96 jenazah yang dikuburkan di halaman Masjid Al-Raqqa, setelah warga sipil mengubahnya menjadi pemakaman sementara selama pemboman yang dilancarkan pasukan AS ke kota tersebut.

Lokasi lain yang juga diketahui telah menjadi kuburan massal yakni stadion sepakbola Al-Rashid, kebun binatang kota, Masjid Al-Qadim, dan permukiman Al-Badou.

Menurut laporan dari SDF, setidaknya telah ada 2.200 jenazah yang ditemukan sejak kelompok ISIS diusir dari kota awal tahun ini.

Dari jumlah tersebut, hanya 75 jenazah yang telah dikembalikan kepada pihak keluarga untuk kemudian dimakamkan secara layak. Sisanya masih tetap tidak teridentifikasi dan telah mulai membusuk.

Organisasi hak asasi manusia, Amnesty International dalam laporannya telah mengecam Koalisi AS di Suriah yang dianggap gagal melindungi warga sipil selama dilancarkannya serangan melawan kelompok teroris ISIS.

Namun laporan tersebut disangkal dengan koalisi menyebut hanya ada 23 korban tewas dari warga sipil selama hampir lima bulan dilancarkannya kampanye militer ke Kota Raqqa pada Juni hingga Oktober 2017.

Baca juga: Putra Bungsu Pemimpin ISIS Dikabarkan Tewas di Suriah



Terkini Lainnya

Terima Kunjungan Presiden Ukraina, Kanselir Jerman Kejang-kejang

Terima Kunjungan Presiden Ukraina, Kanselir Jerman Kejang-kejang

Internasional
Ditabrak Rombongan Pangeran William-Kate Middleton, Nenek 83 Tahun Alami Luka Serius

Ditabrak Rombongan Pangeran William-Kate Middleton, Nenek 83 Tahun Alami Luka Serius

Internasional
Terkena Kondisi Aneh, Payudara Wanita Ini Tumbuh Tak Terkendali

Terkena Kondisi Aneh, Payudara Wanita Ini Tumbuh Tak Terkendali

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] AS Kirim Pasukan ke Timur Tengah | China dan Jepang Diguncang Gempa

[POPULER INTERNASIONAL] AS Kirim Pasukan ke Timur Tengah | China dan Jepang Diguncang Gempa

Internasional
YouTuber Ini Beli Sebuah Kota Kecil di AS untuk Diubah Namanya

YouTuber Ini Beli Sebuah Kota Kecil di AS untuk Diubah Namanya

Internasional
PBB: Indonesia Ikut Bertanggung Jawab dalam Pertumbuhan Populasi Dunia pada 2050

PBB: Indonesia Ikut Bertanggung Jawab dalam Pertumbuhan Populasi Dunia pada 2050

Internasional
Trump Sebut Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman Masalah Kecil

Trump Sebut Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman Masalah Kecil

Internasional
Kelaparan, Seekor Beruang Kutub Ditemukan Berkeliaran di Siberia

Kelaparan, Seekor Beruang Kutub Ditemukan Berkeliaran di Siberia

Internasional
Diultimatum soal Pembelian S-400, Turki Sebut AS Tak Bertindak Layaknya Sekutu

Diultimatum soal Pembelian S-400, Turki Sebut AS Tak Bertindak Layaknya Sekutu

Internasional
Gempa Berkekuatan 6,8 Landa Jepang, Picu Peringatan Tsunami

Gempa Berkekuatan 6,8 Landa Jepang, Picu Peringatan Tsunami

Internasional
Catatkan Rekor, 885 Pendaki Capai Puncak Everest di Bulan Mei

Catatkan Rekor, 885 Pendaki Capai Puncak Everest di Bulan Mei

Internasional
Rusia: Kami Korban Serangan Siber AS selama Bertahun-tahun

Rusia: Kami Korban Serangan Siber AS selama Bertahun-tahun

Internasional
Ledakan Misterius di Perbatasan China-Korut karena Aktivitas Penambangan Batu

Ledakan Misterius di Perbatasan China-Korut karena Aktivitas Penambangan Batu

Internasional
Tak Ada Listrik di Rumah, Bocah Ini Kerjakan PR di Bawah Lampu Jalanan

Tak Ada Listrik di Rumah, Bocah Ini Kerjakan PR di Bawah Lampu Jalanan

Internasional
Trump Kirim 1.000 Tentara ke Timur Tengah, Rusia Peringatkan AS untuk Menahan Diri

Trump Kirim 1.000 Tentara ke Timur Tengah, Rusia Peringatkan AS untuk Menahan Diri

Internasional

Close Ads X