Kompas.com - 26/09/2018, 21:48 WIB
Lech Walesa, tokoh demokrasi sekaligus mantan Presiden Polandia. via CNNLech Walesa, tokoh demokrasi sekaligus mantan Presiden Polandia.

KOMPAS.com - Lech Walesa merupakan seorang politisi sekaligus aktivis buruh di Polandia. Dia merupakan pendiri sekaligus pemimpin serikat buruh komunis independen Solidarnosc.

Dia dianggap sebagai tokoh yang menyingkirkan komunisme dan memperkenalkan demokrasi di Polandia, serta berjasa dalam pengurangan utang luar negeri.

Walesa juga adalah penerima penghargaan Nobel Perdamaian di 1983. Berikut merupakan biografi dari tokoh karismatik jutaan buruh di Polandia.

Baca juga: Inilah Tiga Senjata Legendaris Uni Soviet yang Ditakuti Nazi

1. Masa Kecil
Walesa lahir di Popowo, daerah pendudukan Nazi Jerman pada 29 September 1943. Ayahnya, Boleslaw Walesa adalah seorang tukang kayu.

Di 1961, Walesa lulus dari sekolah dasar dan sekolah vokasi dekat Chalin-Lipno sebagai teknisi listrik bersertifikasi.

Dia bekerja sebagai teknisi mobil di 1961-1965 sebelum menjalani wajib militer selama dua tahun, dan lulus dengan pangkat Kopral. Kemudian, dia bekerja di galangan kapal Lenin (sekarang Gdansk) 12 Juli 1967.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di 8 November 1969, Walesa menikahi Miroslawa Danuta Golos yang bekerja di sebuah toko bunga dekat galangan kapal. Keduanya dianugerahi delapan anak.

Baca Juga: Lech Walesa Berkunjung ke Indonesia

2. Pergerakan Solidaritas
Saat karirnya tengah terbangun, Walesa begitu peduli terhadap isu-isu buruh. 1968, dia mengajak rekan-rekannya untuk memboikot aksi protes yang mengecam serangan kepada mahasiswa.

Karena karisma yang dimliki, dia menjadi pemimpin yang mengatur aksi protes ilegal di galangan kapal Lenin pada 1970.

Aksi protes dipicu adanya dekrit untuk menaikkan harga makanan. Saat itu, dia menjadi salah satu kandidat ketua aksi mogok.

Aksi mogok itu berakhir dengan korban tewas dari buruh sekitar 42 orang, dan sangat mengejutkan cara pandang Walesa akan perlunya perubahan.

Walesa dipecat pada Juni 1976 karena keterlibatannya dalam serikat ilegal, aksi mogok, dan kampanye mengenang korban aksi 1970.

Dia berganti-ganti pekerjaan karena dia selalu terlibat dalam berbagai aksi buruh. Karena namanya sudah masuk dalam daftar intelijen Polandia, dia pernah beberapa kali ditahan.

Baca Juga: Jalan Persatuan Lech Walesa

Di Juni 1978, dia menjadi aktivis gerakan bawah tanah Wolne Zwi?zki Zawodowe Wybrze?a. 14 Agustus 1980, dia kembali menggalang aksi mogok di Galangan Lenin.

Aksi mogok yang berawal dari galangan kapal kemudian merambat ke seluruh Gdansk, sebelum menyebar ke seantero Polandia.

Walesa menjadi Ketua Panitia Mogok Antar-Polandia yang mengoordinasi gerakan mogok baik di Gdansk maupun di 20 daerah lain.

Aksi itu memaksa pihak pemerintah, yang diwakili Mieczyslaw Jagielski, untuk menandatangani Perjanjian Gdansk di 31 Agustus 1980.

Perjanjian itu memberikan hak bagi pekerja Lenin untuk mogok dan membentuk serikat buruh independen, yang melahirkan Solidarnosc.

Walesa menjadi ketua organisasi itu hingga 13 Desember 1981 tatkala Presiden Polandia saat itu Wojciech Jaruzelski mengumumkan keadaan darurat negara.

Pengumuman itu memunculkan penangkapan terhadap sejumlah aktivis Solidarnosc, termasuk di antaranya Walesa, serta menyatakan Solidarnosc sebagai organisasi terlarang.

Walesa dipenjara selama 11 bulan hingga 14 November 1982 di Chylice, Otwock, dan Arlamow. 1983, dia kembali ke Gdansk sebagai teknisi.

Saat itu, dia mendapat penghargaan Nobel Perdamaian. Agustus 1988, dia adalah pemimpin dua aksi protes di galangan yang menuntut adanya proses transformasi di Polandia.

Komite Sipil yang dipimpinnya berkembang menjadi inisiatif politik dan ekonomi secara luas. Hasilnya, Solidarnosc dipulihkan secara hukum.

Di Agustus 1989, dia membujuk mantan tokoh Partai Komunis untuk membentuk koalisi pemerintahan non-komunis di Blok Uni Soviet.

Hasilnya adalah parlemen mengangkat Tadeusz Mazowiecki sebagai Perdana Menteri Polandia non-komunis pertama dalam 40 tahun terakhir.

Baca Juga: Lech Walesa: Hindarilah Konflik

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.