Serangan Udara Koalisi AS di Suriah Bunuh 3.300 Warga Sipil Sejak 2014

Kompas.com - 24/09/2018, 12:41 WIB
Kendaraan pasukan koalisi yang didukung AS melintas di jalanan di kota Manbij, selatan Suriah. AFP/DELIL SOULEIMANKendaraan pasukan koalisi yang didukung AS melintas di jalanan di kota Manbij, selatan Suriah.

LONDON, KOMPAS.com - Serangan udara yang dilancarkan koalisi pimpinan Amerika Serikat disebut telah menjadi penyebab kematian bagi 3.300 warga sipil di Suriah.

Jumlah tersebut terhitung sejak AS pertama kali melancarkan serangan udara ke Suriah dengan menargetkan kelompok ISIS pada 23 September 2014.

Demikian diungkapkan Observatorium Suriah untuk Hal Asasi Manusia, dalam laporannya yang dikutip The New Arab, Minggu (23/9/2018).

Koalisi AS mulai melancarkan serangan terhadap target kelompok teroris ISIS di Irak pada Agustus 2014, di mana organisasi itu memproklamirkan berdirinya kekhalifahan.

Jumlah yang disebutkan dalam laporan itu hampir tiga kali lebih besar dibandingkan klaim yang dirilis koalisi pimpinan AS, yang hanya mencatat sekitar 1.000 warga sipil tewas, baik di Suriah maupun Irak.

Baca juga: Koalisi AS Bunuh 150 Pejuang ISIS di Suriah

Washington juga mengatakan telah melakukan segala cara untuk menghindari jatuhnya korban sipil.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di London, Inggris, mencatatkan bahwa serangan udara koalisi ke Suriah telah membunuh 3.331 warga sipil.

Data tersebut diperoleh melalui jaringan sumber di dalam Suriah, serta melacak pola penerbangan, pesawat yang terlibat dan amunisi yang digunakan untuk menentukan pihak yang melakukan serangan.

"Di antara korban warga sipil yang tewas termasuk 826 anak-anak dan 615 perempuan," kata kepala Observatorium, Rami Abdel Rahman.

Sementara dalam laporan resmi yang dipublikasikan bulan lalu, koalisi AS mengatakan serangan yang mereka lancarkan telah secara tidak sengaja membunuh 1.061 warga sipil di Irak dan Suriah hingga 30 Juli 20918.

Koalisi juga masih menilai 216 laporan lanjutan terkait korban sipil dengan beberapa di antaranya adalah serangan yang dilancarkan pada 2014.

"Sejauh mana perbedaan dalam jumlah korban, koalisi telah mendasarkan pada temuan fakta dan bukti."

"Kami tidak mengklaim menyediakan angka pasti, tetapi mengatakan bahwa itu didasarkan pada bukti-bukti yang ada," kata Juru Bicara Koalisi AS Sean Ryan.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mengkritik koalisi yang tidak mengupayakan mendapat data korban sipil secara lebih akurat.

Baca juga: Serbuan Rusia dan Koalisi AS ke ISIS Salah Alamat, 28 Warga Tewas

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Paksa Babi 'Bungee Jumping' dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Paksa Babi "Bungee Jumping" dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Internasional
Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Internasional
Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Internasional
Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Internasional
Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Internasional
11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

Internasional
75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

Internasional
Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X