Kelompok Pemberontak di Suriah Setuju Zona Demiliterisasi di Idlib

Kompas.com - 24/09/2018, 09:29 WIB
Pasukan pemberontak Suriah telah mempersiapkan diri untuk menghadapi serangan yang dilancarkan rezim pemerintah dan sekutunya di Idlib. THE NEW ARAB / AFP PHOTOPasukan pemberontak Suriah telah mempersiapkan diri untuk menghadapi serangan yang dilancarkan rezim pemerintah dan sekutunya di Idlib.

DAMASKUS, KOMPAS.com - Kelompok pemberontak Suriah pro-Turki mempertimbangkan untuk menerima kesepakatan antara Moskwa dengan Ankara terkait wilayah Idlib.

Namun sebagian kecil kelompok radikal telah memutuskan untuk menolak kesepakatan antara Presiden Vladimir Putin dengan Recep Tayyip Erdogan.

Kesepakatan yang dicapai kedua pemimpin negara saat bertemu di Sochi awal pekan lalu, diambil untuk mencegah dilancarkannya serangan oleh rezim Suriah yang didukung Rusia ke wilayah kantong terakhir pemberontak di Provinsi Idlib.

Aliansi pemberontak Front Pembebasan Nasional (NFL), pada Sabtu (22/9/2018), menyatakan siap menerima kesepakatan untuk Idlib, namun mereka mengatakan bakal tetap bertahan.

"Kerja sama penuh kami dengan sekutu Turki dalam membantu menyukseskan upaya menyelamatkan warga sipil dari akibat peperangan," kata aliansi NFL dalam pernyataannya.

Baca juga: Ribuan Pengungsi Suriah Dikabarkan Mulai Kembali ke Idlib

"Namun kami juga akan tetap waspada terhadap segala bentuk pengkhianatan oleh Rusia, rezim (Suriah) maupun Iran," tambah pernyataan itu seperti dilansir AFP.

NFL turut mencemaskan bahwa kesepakatan yang tercapai hanya akan bersifat sementara.

"Kami tidak akan menyerahkan persenjataan kami, tanah kami atau revolusi kami melawan pemerintahan Bashar al-Assad yang didukung Iran dan Rusia," kata kelompok pemberontak.

Sementara pada Sabtu (22/9/2018) lalu, pesan yang beredar luas di media sosial dari jaringan Hurras al-Deen yang berafiliasi dengan Al Qaeda, menegaskan sikap penolakan terhadap kesepakatan yang dicapai di Sochi.

"Kami di organisasi Hurras al-Deen kembali mengumumkan penolakan kami terhadap bentuk konspirasi ini," bunyi pesan itu.

Kesepakatan tersebut berupa rencana membentuk zona demiliterisasi sepanjang 15-20 kilometer di sekitar Idlib.

Di bawah kesepakatan itu, seluruh faksi yang ada di wilayah tersebut diwajibkan menyerahkan persenjataan berat mereka paling lambat pada 10 Oktober. Kemudian pada 15 Oktober, kelompok radikal harus mundur.

Baca juga: Rusia Tak Akan Gelar Operasi Militer ke Idlib

Sementara itu, aliansi yang dipimpin kelompok jihad asal Suriah yang sebelumnya berafiliasi dengan Al Qaeda, Hayat Tahrir al-Shan (HTS), yang telah menjadi kekuatan dominan di wilayah perbatasan Turki, belum memberikan tanggapan terkait kesepakatan Idlib.

Pada Agustus lalu, pemimpin HTS, Abu Mohamed al-Jolani memperingatkan faksi oposisi di Idlib menentang penyerahan persenjataan mereka.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Israel Klaim 1 Lagi Komandan Jihad Islam dan Keluarganya Tewas dalam Serangan

Israel Klaim 1 Lagi Komandan Jihad Islam dan Keluarganya Tewas dalam Serangan

Internasional
Berdebat dengan Demonstran Hong Kong, Kepala Pria 70 Tahun Dilempar Batu Bata

Berdebat dengan Demonstran Hong Kong, Kepala Pria 70 Tahun Dilempar Batu Bata

Internasional
Dianggap Terlalu Awal, Keluarga di Texas Ini Diminta Copot Hiasan Natal

Dianggap Terlalu Awal, Keluarga di Texas Ini Diminta Copot Hiasan Natal

Internasional
Ekor Anak Anjing Ini Tumbuh di Kepala

Ekor Anak Anjing Ini Tumbuh di Kepala

Internasional
Komandannya Tewas Diserang, Jihad Islam Tembakkan Roket Tiap 7 Menit ke Israel

Komandannya Tewas Diserang, Jihad Islam Tembakkan Roket Tiap 7 Menit ke Israel

Internasional
Hadapi Polisi, Pelajar Hong Kong Mempersenjatai Diri dengan Panah dan Tombak

Hadapi Polisi, Pelajar Hong Kong Mempersenjatai Diri dengan Panah dan Tombak

Internasional
Menlu Retno: Saatnya Wanita Bekerja Bersama Membawa Panji Toleransi

Menlu Retno: Saatnya Wanita Bekerja Bersama Membawa Panji Toleransi

Internasional
Datang ke AS, Erdogan Mengaku Kembalikan Surat yang Ditulis Trump

Datang ke AS, Erdogan Mengaku Kembalikan Surat yang Ditulis Trump

Internasional
Mantan Pemimpin ISIS Baghdadi Pasang Koneksi Internet di Persembunyiannya

Mantan Pemimpin ISIS Baghdadi Pasang Koneksi Internet di Persembunyiannya

Internasional
Ribuan Burung Mati Misterius di Danau Pedalaman India

Ribuan Burung Mati Misterius di Danau Pedalaman India

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Sungai di Korsel Berubah Merah karena Darah Babi | Pria Diborgol karena Sandwich

[POPULER INTERNASIONAL] Sungai di Korsel Berubah Merah karena Darah Babi | Pria Diborgol karena Sandwich

Internasional
Pemimpin Oposisi Inggris Sebut Eks Pemimpin ISIS Baghdadi Harus Ditangkap Hidup-hidup

Pemimpin Oposisi Inggris Sebut Eks Pemimpin ISIS Baghdadi Harus Ditangkap Hidup-hidup

Internasional
Istrinya Habis Rp 600 Juta di Harbolnas China, Pria Ini Ingin Bunuh Diri

Istrinya Habis Rp 600 Juta di Harbolnas China, Pria Ini Ingin Bunuh Diri

Internasional
Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Kasus 2 Remaja Tewas Ditabrak Mobil di Jakarta, Bagaimana Hukum Penggunaan Skuter Listrik di Negara Lain?

Internasional
Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Lakukan Pelecehan Seksual, Pelaku Malah Salahkan Korban

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X