Kompas.com - 20/09/2018, 10:26 WIB

MASONTOWN, KOMPAS.com - Polisi menembak mati seorang pria bersenjata api yang melakukan teror di sebuah pengadilan, di Pennsylvania, Amerika Serikat.

Pasalnya, pria tersebut melakukan aksi penembakan di Masontown Borough Municipal Center hingga menyebabkan empat orang terluka.

CNN mewartakan, insiden yang terjadi pada Rabu (19/9/2018) itu berawal ketika pelaku masuk ke gedung pada pukul 14.00 waktu setempat.

Baca juga: Penembakan di Sebuah Bank AS, Empat Orang Tewas

Kemudian pelaku mulai melepaskan tembakan. Empat korban berjatuhan, termasuk seornag sersan dari departemen kepolisian Manstown.

Jaksa Wilayah Fayette County, Richard Bower menyatakan, pelaku penembakan ternyata merupakan tersangka kasus kekerasan dalam rumah tangga yang diperintahkan untuk ditahan.

Tersangka didakwa atas tindakan melakukan pencekikan, ancaman, dan serangan karena masalah rumah tangga beberapa pekan lalu.

Bower tidak membeberkan indentitas pria tersebut. Keluarga dekat pelaku juga belum diinformasikan mengenai kematiannya.

"Tanpa reaksi cepat dari para petugas yang berani menghadapi pelaku penambakan, maka akan lebih banyak orang yang mungkin tertembak," kata Steve Dowlin, dari kepolisian negara bagian Pennsylvania, seperti dikutip dari NBC News.

Salah satu orang yang berada di kantor hakim untuk persidangan bahkan bersembunyi di kamar mandi dengan ibunya.

Saat penembakan itu terjadi, dia melihat seorang perempuan berlari ke dalam gedung dengan tangan berdarah.

Baca juga: Pelaku Penembakan Kompetisi E-sport Punya Riwayat Penyakit Kejiwaan

Sementara itu, seorang pria di lobi gedung, Alan Brown, mengatakan pelaku penembakan masuk ke gedung setelah perempuan itu berlari ke dalam.

Dia menembakkan 6 hingga 8 tembakan di gedung. Pelaku nampak mengejar seorang perempuan, sebelum mencapai lobi.

"Sebelum polisi menembak (pelaku), ada banyak tembakan di sana," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN,NBC News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.