Pengadilan Turki Jatuhkan Hukuman Penjara pada Tiga Jurnalis Televisi

Kompas.com - 19/09/2018, 23:48 WIB
Ilustrasi kebebasan pers. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi kebebasan pers.

ISTANBUL, KOMPAS.com - Pengadilan Turki menjatuhkan hukuman penjara kepada tiga mantan eksekutif dari saluran televisi yang telah ditutup karena dituduh menyebarkan propaganda teror.

Pengadilan yang digelar di Istanbul, Rabu (19/9/2018), memutuskan memenjarakan mantan pemilik Hayatin Sesi TV, Mustafa Kara dan Ismail Gokhan Bayram, serta pemimpin redaksi Gokhan Cetin.

Ketiganya telah dinyatakan bersalah atas perbuatan menyebarkan propaganda, baik terkait Partai Pekerja Kurdistan (PKK) maupun tentang kelompok teroris terlarang, ISIS.

Melansir dari AFP, ketiganya telah dijatuhi hukuman penjara tiga tahun dan sembilan bulan.


Baca juga: Facebook Hapus Jutaan Akun Palsu dan Propaganda Teroris

Hayatin Sesi TV, dianggap sebagai saluran televisi beraliran kiri yang sangat kritis terhadap pemerintahan Presiden Recep Tayyip Erdogan. Selain itu juga dianggap mendukung aksi protes pada 2013.

Stasiun televisi itu telah ditutup oleh surat keputusan darurat setelah terjadinya kudeta yang gagal pada 2016.

Kelompok-kelompok hak media, Wartawan Lintas Batas (RSF) dan Institut Pers Internasional (IPI) telah mengkonfirmasi hukuman penjara terhadap tiga jurnalis tersebut.

Semula, jaksa telah meminta agar para terdakwa dihukum setidaknya 13 tahun penjara. Namun para pendukung menyebut hukuman tersebut tidak masuk akal.

Ketiga terdakwa saat ini belum ditahan dan masih bebas selama menunggu banding. Demikian disampaikan perwakilan Turki untuk RSF, Erol Onderoglu.

" Hukuman penjara yang dijatuhkan kejam dan tidak proporsional," ujarnya.

Baca juga: Pengadilan Turki Tolak Permintaan Bebas Pendeta AS

Sementara kelompok hak media menuduh Erdogan telah menekan kebebasan berekspresi di Turki, terutama setelah terjadinya upaya kudeta yang gagal.

Namun pihak berwenang bersikeras bahwa tidak akan ada pihak yang dituntut tanpa alasan hukum yang kuat.

Menurut catatan kelompok kebebasan pers, P24, saat ini ada 183 jurnalis yang dipenjara di Turki, yang sebagian besar ditahan setelah upaya kudeta pada 2016.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Berusia 34 Tahun, Wanita asal Finlandia Ini Bakal Jadi Perdana Menteri Termuda di Dunia

Internasional
Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Reformasi Arab Saudi: Cabut Aturan Pemisahan Pria dan Wanita hingga Izinkan Turis Tak Menikah Menginap Bareng

Internasional
Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Gunung Meletus di Pulau Selandia Baru, 5 Orang Tewas

Internasional
Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Arab Saudi Cabut Aturan Memisahkan Pria dan Wanita di Restoran

Internasional
Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Tentara Arab Saudi Menonton Video Penembakan Massal Sebelum Menyerang Pangkalan AL AS

Internasional
Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Kebakaran di Pabrik yang Diduga Ilegal di India, 43 Orang Tewas

Internasional
Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Jelang Peringatan 6 Bulan Demo, Ratusan Ribu Orang Padati Jalanan Hong Kong

Internasional
Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Korea Utara Gelar Uji Coba, Trump: Kim Jong Un Bisa Kehilangan Semuanya

Internasional
Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Ditanya Apakah Benci Trump, Ketua DPR AS: Saya Mendoakannya Setiap Hari

Internasional
Korea Utara Klaim Gelar Tes yang 'Sangat Penting'

Korea Utara Klaim Gelar Tes yang "Sangat Penting"

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

[POPULER INTERNASIONAL] Kalimat Terakhir Gadis Dibakar Hidup-hidup | Pria di China Gores Mobil BMW

Internasional
'Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati'

"Saya Tak Ingin Mati, Saya Ingin Melihat Mereka Dihukum Mati"

Internasional
Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Beredar Foto Tentara Arab Saudi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Trump Tak Akan Masukkan Kartel Narkoba Meksiko sebagai Teroris

Internasional
Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X