Diduga Diracun, Aktivis Pussy Riot Rusia Jalani Perawatan di Berlin

Kompas.com - 16/09/2018, 14:09 WIB
Anggota dari kelompok punk Pussy Riot, Pyotr Verzilov, berjalan dengan polisi selama sidang pengadilan di gedung pengadilan di Moskwa, Rusia, pada 31 Juli 2018. (AFP/Vasily Maximov) Anggota dari kelompok punk Pussy Riot, Pyotr Verzilov, berjalan dengan polisi selama sidang pengadilan di gedung pengadilan di Moskwa, Rusia, pada 31 Juli 2018. (AFP/Vasily Maximov)

BERLIN, KOMPAS.com - Nama Pussy Riot makin dikenal publik setelah anggota kelompok musik dan aktivis itu masuk ke lapangan stadion tanpa izin, saat digelarnya Final Piala Dunia 2018 di Moskwa, Rusia.

Sejak itu, penangkapan dan persidangan mereka tak pernah luput dari pemberitaan.

Dalam perkembangan terbaru, seorang aktivis Pussy Riot bernama Pyotr Verzilov harus diterbangkan ke Berlin, Jerman, untuk menerima perawatan medis khusus.

Baca juga: Kemungkinan Diracun, Aktivis Pussy Riot di Rusia Masuk Rumah Sakit


Dia diduga diracun karena merasa sakit, usai mengikuti sidang pada Selasa lalu. Sempat dibawa ke rumah sakit setempat karena kondisinya serius.

BBC mewartakan pada Minggu (16/9/2018), dia dilaporkan mengalami kehilangan penglihatan dan kemampuan berbicara.

Menurut keterangan dari rekan-rekannya, Verziloh menghabiskan waktu beberapa hari dalam perawatan intensif, sebelum akhirnya kembali sadar pada Jumat lalu.

Pria berusia 30 tahun itu terbang ke Jerman berkat bantuan dari organisasi Cinema for Peace Foundation.

Pesawat sewaan untuk mengangkut Verzilov telah mendarat di bandara Berlin Schonefeld, sekitar pukul 22.45 waktu setempat pada Sabtu (15/9/2018).

Kekasih Verzilov, Veronika Nikulshina dan anggota Pussy Riot lainnya secara terbuka berspekulasi mengenai kemungkinan pria itu diracuni.

"Ini jelas racun obat antikolinergik," kata Nikulshina, seperti dikutip dari Deutsche Welle.

Baca juga: Aktivis Pussy Riot Kabur dari Rusia untuk Tampil di Festival Seni

Obat tersebut diyakini mempengaruhi sistem saraf dan dapat dapat digunakan untuk mengobati berbagai penyakit, termasuk Parkinson atau asma.

Sebelum kehilangan kesadarannya pada Selasa lalu, Verzilov mengatakan kepada dokter bahwa dia tidak mengonsumsi obat apa pun.

Setelah sadar pada Sabtu (15/9/2018), dia masih mengalami delirium atau kebingungan parah dan berkurangnya kesadaran, serta halusinasi.

"Dia berkomunikasi lebih baik sekarang, tapi dia juga tertidur karena dia lelah," ucapnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Internasional
Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Internasional
Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Internasional
Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat', Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat", Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Internasional
Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Internasional
174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Internasional
Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat'

Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat"

Internasional
Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X