Badai Florence Menerjang Pesisir Carolina, 5 Orang Tewas

Kompas.com - 15/09/2018, 11:52 WIB
Relawan ketika membantu evakuasi warga beserta hewan peliharaan mereka ketika Badai Florence menerjang kawasan New Bern, Carolina Utara, Jumat (14/9/2018). AFP/GETTY IMAGES NORTH AMERICA/CHIP SOMODEVILLARelawan ketika membantu evakuasi warga beserta hewan peliharaan mereka ketika Badai Florence menerjang kawasan New Bern, Carolina Utara, Jumat (14/9/2018).

RALEIGH, KOMPAS.com - Lima orang tewas ketika Badai Florence menerjang kawasan Pesisir Timur Amerika Serikat (AS).

Diwartakan CNN Jumat (14/9/2018), badai topan kategori 1 itu menerjang Carolina Utara sebelum mengalami penurunan menjadi badai tropis saat menuju Carolina Selatan.

Meski begitu, lembaga prakiraan cuaca memberikan peringatan bahwa Florence masih bisa memberikan ancaman ketika melintas.

Baca juga: Badai Florence Mulai Menghantam Pesisir Carolina


Departemen pemadam kebakaran Wilmington menyatakan, ibu beserta anaknya tewas ketika sebuah pohon menimpa bagian belakang rumah mereka.

Salah satu warga, Adam Sparks dikutip AFP berkata, dia mendengar bunyi seperti letusan keras. Dia tidak tahu apa yang terjadi karena tengah gelap.

Satu jam kemudian, dia baru mengerti hal terburuk sedang terjadi ketika truk pemadam kebakaran sudah berada di tepi jalan.

"Kebanyakan warga di sini telah mengevakuasi diri. Hanya beberapa termasuk saya yang memilih tetap tinggal," ujar Sparks.

Dalam kicauan departemen pemadam kebakaran di Twitter, suami korban telah dibawa ke Pusat Medis Regional New Hanover karena mengalami cedera.

Tiga korban tewas lainnya terjadi di berbagai belahan kota. Di Hampstead, seorang perempuan meninggal karena serangan jantung.

"Tim medis yang mendapat panggilan terlambat karena jalan menuju rumah korban terblokade pohon," kata Asisten Manajer Pender County Chad McEwen.

Korban keempat merupakan seorang pria yang sedang berusaha menyalakan generator di Lenoir County, demikian pernyataan kantor gubernur.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Izinkan Artis Masuk Kokpit dan Pegang Kendali Pesawat, Pilot Dilarang Terbang Seumur Hidup

Internasional
Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Pemerintah Berencana Berlakukan Pajak WhatsApp, Warga Lebanon Gelar Unjuk Rasa

Internasional
Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Ledakan Bom di Masjid Afghanistan saat Shalat Jumat, 28 Jemaah Tewas

Internasional
Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Gara-gara Postingan Facebook, Pria Pakistan Ini Dijatuhi Hukuman Penjara 5 Tahun

Internasional
Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Kucingnya Dibunuh, Wanita di Rusia Mutilasi Teman Serumah

Internasional
Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Qantas Uji Coba Penerbangan Langsung Terlama dari New York ke Sidney selama 19 Jam

Internasional
Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Ubah Kota di Meksiko Jadi Medan Perang, Anak Gembong Narkoba El Chapo Dibebaskan

Internasional
Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Pembunuh Pacar yang Jadi Penyebab Demonstrasi Hong Kong Setuju Kembali ke Taiwan

Internasional
Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Hilang 2 Tahun Lalu, Kotak Hitam Jet Tempur Milik Angkatan Udara Taiwan Baru Ditemukan

Internasional
Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat', Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Kasus Keluarga Belanda Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat", Pria Austria yang Ditahan Mengklaim Lebih Hebat dari Yesus

Internasional
Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Anak Gembong Narkoba El Chapo Ditahan, Polisi Meksiko Baku Tembak dengan Pria Bersenjata

Internasional
174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

174 Negara Pilih Indonesia Jadi Anggota Dewan HAM PBB

Internasional
Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Diawasi Putin, Rusia Gelar Uji Coba 3 Sistem Rudal Balistik Antarbenua

Internasional
Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu 'Hari Kiamat'

Polisi Belanda Tahan Ayah Keluarga yang Bersembunyi Menunggu "Hari Kiamat"

Internasional
Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Ketika Trump Bandingkan Kurdi Suriah dan Turki seperti Anak Kecil

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X