Diduga Selundupkan Senjata dari Lebanon, Seorang Pria Ditahan di Bandara Australia - Kompas.com

Diduga Selundupkan Senjata dari Lebanon, Seorang Pria Ditahan di Bandara Australia

Kompas.com - 12/09/2018, 22:18 WIB
Ilustrasi senapan serbu AK-47 Kalasnikov.THINKSTOCKPHOTOS Ilustrasi senapan serbu AK-47 Kalasnikov.

MELBOURNE, KOMPAS.com - Otoritas bandara di Australia telah menahan seorang pria yang dituduh telah mengimpor senjata dari Lebanon.

Melansir dari Al Arabiya, pria tersebut ditahan oleh petugas kepolisian federal Australia (AFP), saat mendarat di Bandara Internasional Melbourne pada Minggu (9/9/2018).

Namun kabar penangkapan baru terungkap pada Selasa (11/9/2018) lalu.

Pria yang diidentifikasi berusia 37 tahun itu dituduh telah menyelundupkan senapan serbu dan senjata semi-otomatis, termasuk senapan AK-47. Senjata-senjata itu diyakini didatangkan dari Lebanon.

Baca juga: Angkatan Laut AS Cegat Pengiriman Ratusan Senjata Api di Yaman

Menurut laporan kepolisian, penyelidikan akan kasus penyelundupan itu telah mulai dilakukan pada Desember 2017 oleh AFP bekerja sama dengan otoritas Lebanon untuk mengidentifikasi pemasok dan pedagang senjata.

Senjata-senjata yang telah diidentifikasi dalam penyelidikan adalah jenis yang banyak dipakai oleh kelompok kriminal terorganisir. Meski demikian identitas pria yang ditahan tak diungkapkan.

"Diduga pria ini berusaha membeli senjata termasuk senapan AK-47 dan sejenis senapan semi-otomatis dari Lebanon," kata Komandan AFP, Amanda Kates seperti dikutip harian The Age.

"Kami memiliki kekhawatiran senjata-senjata tersebut akan digunakan untuk memfasilitasi tindak kejahatan lain."

"Tuduhan telah ditetapkan dan para penyelidik kami akan terus bekerja sama dengan mitra penegak hukum domestik maupun internasional untuk mengidentifikasi lebih jauh dalam kasus ini," tambahnya.

Baca juga: 5 Senjata Perang yang Mematikan dalam Catatan Sejarah



Close Ads X