Kompas.com - 07/09/2018, 03:42 WIB

BRASIL, KOMPAS.com—Kandidat Presiden Brasil yang diunggulkan sejumlah jajak pendapat, Jair Bolsonaro, mengalami insiden penikaman di tengah keramaian, Kamis (6/9/2018) petang waktu setempat atau Jumat (8/9/2018) dini hari WIB.

Seperti terlihat dalam video yang diunggah pemilik akun Twitter @zonegif, Bolsonaro terkena tikaman di perut kanannya. Insiden ini terjadi di tengah kegiatan kampanyenya menjelang pemilu yang dijadwalkan berlangsung bulan depan. 

Kabar mengenai penikaman ini diunggah pula oleh anak Bolsonaro, Flavio Bolsonaro, lewat akun terverifikasi di Twitter @FlavioBolsonaro.

Terjemahan bebas dari unggahan Flavio tersebut adalah, "Jair Bolsonaro diserang di pinggir kota Juiz de Fora, luka tikam di perut. Syukurlah, hanya luka di permukaan dan dia baik-baik saja. Saya meminta Anda mendoakan kami!"

Juiz de Fora merupakan kota di wilayah Minas Gerais di kawasan selatan Brasil, berjarak sekitar 186 kilometer di utara Rio de Janeiro, berdasarkan perhitungan jarak di aplikasi Google Maps.

Brasil dijadwalkan menggelar Pemilu Presiden pada 7 Oktober 2018. Bolsonaro merupakan kandidat yang saat ini unggul di jajak pendapat, antara lain seperti kumpulan hasil survei yang dilansir BNP Paribas dengan sumber data dari Datafolha, CNT/MDA, dan Ipespe (XP Investments).

Dukungan untuk Bolsonaro diperkirakan hanya kalah dari Lula da Silva, mantan presiden yang sedianya akan berlaga dalam pemilu mendatang. Namun, Lula pada April 2018 dijatuhi hukuman penjara 12 tahun oleh pengadilan dalam perkara korupsi.

globalmarkets.bnpparibas.com Jajak Pendapat Kandidat untuk Pemilu Presiden Brasil 2018

Pemilu Brasil mendapat cukup banyak sorotan, baik dari sisi politik maupun ekonomi. Dinamika politik dan ekonomi di negara ini rentan berdampak pada negara-negara di sekitarnya bahkan dunia.

Dari sisi politik, Pemilu Brasil memunculkan kandidat yang sama-sama menjadi sorotan. Lula karena kasus korupsi, misalnya, sementara Bolsonaro juga dianggap bakal mengembalikan Brasil ke rezim militeristik.

Di sektor ekonomi, Brasil pernah digadang-gadang menjadi salah satu negara berkembang yang bakal melejit bersama India, China, Afrika Selatan, dan Rusia, sampai muncul terminologi BRICS.

Namun, korupsi dan dinamika politik justru menyeret negara ini pada gonjang-ganjing ekonomi dan dampaknya dikhawatirkan menjalar ke negara-negara lain.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.