Kompas.com - 06/09/2018, 22:00 WIB
Bunda Teresa dan Paus Yohanes Paulus II melambaikan tangan kepada umat di Nirmal Hriday Home di Kolkata, 3 Februari 1986. AFP PHOTO / JEAN-CLAUDE DELMASBunda Teresa dan Paus Yohanes Paulus II melambaikan tangan kepada umat di Nirmal Hriday Home di Kolkata, 3 Februari 1986.

KOMPAS.com - Bunda Teresa, dikenal juga sebagai Santa Teresa dari Kolkata, merupakan seorang biarawati Katolik Roma yang mengabdikan diri di India.

Dia mendirikan kongregasi Missionaries of Charity, dan mengabdikan dirinya untuk membantu kaum miskin dan orang yang sakit HIV/AIDS maupun TBC.

Selain dipuja, Teresa juga menerima kritik karena menolak aborsi, dan dikritik karena kondisi rumahnya yang tak layak untuk merawat orang sakit.

Dilansir dari berbagai sumber, berikut merupakan biografi dari biarawati yang dikanonisasi menjadi orang suci pada 2016 tersebut.

Baca juga: Baju Sari Putih Bergaris Biru Khas Bunda Teresa Dapat Merek Dagang

1. Masa Kecil

Teresa lahir pada 26 Agustus 1910 di Skopje (sekarang ibu kota Makedonia) dengan nama Anjeze Gonxhe Bojaxhiu.

Dia berasal dari keluarga Albania-Kosovo. Sang ayah, Nikola Bojaxhiu, dikenal sebagai pengusaha maupun politisi pendukung kemerdekaan Albania.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut biografi Joan Graff Ciucas, sewaktu kecil dia mendapat kisah soal misionaris dan misi pengabdian di Bengal.

Kisah demi kisah yang diceritakan membuat Anjeze, pada usia 12 tahun, mulai memikirkan untuk berkomitmen pada kehidupan religius.

Keinginannya makin kuat setelah berdoa di 15 Agustus 1928 di Biara Black Madonna of Vitina-Letnice, yang sering dikunjungi saat berziarah.

Di umur 18 tahun, dia meninggalkan rumah dan bergabung bersama Persaudaraan Loreto di Rathfarnham, Irlandia, untuk belajar Inggris demi menjadi misionaris.

Di 1929, dia sampai di India, dan memulai novisiat (pendidikan) di Darjeeling, di mana dia belajar Bengali dan dididik di Sekolah St Teresa.

Anjeze mengucapkan kaul religius pada 24 Mei 1931, dan memilih nama Santa Therese de Lisieux, pelindung bagi para misionaris.

14 Mei 1937, dia mengucapkan kaul keikhlasan sembari dia menjadi guru di sekolah biara Loreto di Entally, Kolkata timur.

Teresa mengabdi di sana hampir 20 tahun, dan dilantik sebagai kepala sekolah pada 1944. Meski menikmati pekerjaannya, dia cukup terganggu dengan kemiskinan di Kolkata.

Baca juga: Soal Pizza Hut hingga Bunda Teresa, Berikut 5 Berita Kemarin yang Perlu Anda Tahu

 

2. "Panggilan di Atas Panggilan"

Pada 10 September 1946, Teresa berkata dia mendapatkan "panggilan di atas panggilan" yang kelas mengubah hidupnya.

Berawal ketika Teresa bepergian ke Biara Loreto di Darjeeling untuk retret tahunan via kereta. Saat itu, dia mendengar adanya panggilan dari Yesus Kristus.

Kristus menyuruhnya untuk menanggalkan jabatan sebagai guru, dan fokus berkarya di Kolkata untuk menolong orang miskin dan sakit.

Baca juga: Paus Fransiskus Resmi Nobatkan Bunda Teresa sebagai Orang Suci

"Itu adalah perintah. Tidak melakukannya sama artinya dengan saya mengingkari iman saya," kata Teresa saat itu.

Dia memulai tugasnya sebagai misionaris pada 1948, dengan menanggalkan pakaian biara, dan mengenakan kain shari putih dengan pinggiran biru.

Teresa mengajukan permintaan sebagai warga negara India, dan mengambil kursus medis di Rumah Sakit Holy Family.

Dia mendirikan sekolah di Motijhil sebelum dia mulai mengurus warga miskin dan sakit. Di awal 1949, dia dibantu sekelompok perempuan muda.

Di 7 Oktober 1950, dia mendapat izin Vatikan mendirikan kongregasi bernama Missionaries of Charity bersama mantan guru maupun staf di Sekolah St Mary.

Dalam buku diarinya, Teresa menulis pada tahun pertama dia mendapatkan kesulitan karena sama sekali tak menerima pemasukan.

Dia harus memohon mendapatkan makanan maupun suplai obat. Sering, dia mendapat godaan untuk kembali ke kehidupan biara yang nyaman.

Namun, setelah melihat kehidupan warga miskin, dia mengaku bersyukur kepada Tuhan, dan semakin teguh menjalankan pengabdiannya.

Aksinya mulai mendapat perhatian dari pemerintah India, dan mulai menerima pengakuan serta bantuan dari seluruh negeri.

Bantuan itu membuatnya bisa mengembangkan kongregasi. Di 1950-1960, dia mendirikan pusat lepra, panti asuhan, fasilitas perawatan anak, hingga klinik kesehatan.

Di 1963, Missionaries of Charity Brothers didirikan, sementara Missionaries of Charity Sisters 13 tahun kemudian.

Di 1971, Teresa mengunjungi New York, Amerika Serikat (AS), untuk membuka yayasan yang berbasis di sana.

Baca juga: Bunda Teresa dari Kalkuta akan Diberi Gelar Orang Suci

3. Membuka Yayasan Internasional

Fasih dalam lima bahasa; Bengali, Albania, Serbia, Inggris, dan Hindi, dia mulai bepergian ke seluruh dunia untuk misi kemanusiaan.

Di 1982 dalam peristiwa Pengepungan Beirut, Teresa menyelamatkan 37 anak yang terjebak di rumah sakit dengan mengusahakan gencatan senjata antara Israel dan Palestina.

Dia mengunjungi Armenia saat gempa 1988, membantu kelaparan Etiopia, korban radiasi Chernobyl Ukraina, dan kembali ke kampung halamannya di Albania.

Hingga 1996, Bunda Teresa mengoperasikan 517 misi di 100 negara. Dimulai dari 12, Missionaries of Charity telah berkembang hingga ribuan.

Baca juga: Vatikan Segera Tetapkan Bunda Teresa sebagai Orang Suci

 

4. Kematian

Bunda Teresa mengalami serangan jantung ketika mengunjungi Paus Yohanes Paulus II di Roma, Italia, pada 1983.

Terserang penyakit yang sama enam tahun kemudian, dia mendapatkan alat pacu jantung buatan. Di 1991, dia terserang pneumonia di Meksiko.

Bunda Teresa sempat menawarkan pengunduran diri sebagai Ketua Missionaries of Charity. Namun, para suster menginginkannya bertahan.

April 1996, dia jatuh dan menderita patah tulang selangka. Empat bulan berselang, giliran malaria dan gagal jantung menghampirinya.

13 Maret 1997, Bunda Teresa benar-benar mengundurkan diri sebagai Ketua Missionaries of Charity, dan meninggal pada 5 September 1997.

Jenazahnya disemayamkan di St Thomas, Kolkata, selama sepekan sebelum dimakamkan. Dia mendapat pemakaman negara sebagai bentuk terima kasih atas jasanya terhadap warga miskin.

Baca juga: India Terbelah Setelah Pemimpin Hindu Kritik Bunda Teresa

5. Dinobatkan sebagai Orang Suci

Setelah Bunda Teresa meninggal, Paus memulai proses beatifikasi, dan Brian Kolodiejchuk dilantik sebagai postulator (pendalil) oleh Keuskupan Kolkata.

Dia memulai proses pembuktian tindakan heroik Teresa dengan mengumpulkan 76 dokumen setebal 35.000 halaman berisi kesaksian 113 orang yang diminta menjawab 263 pertanyaan.

Kemudian di proses kanonisasi, Gereja Katolik membutuhkan dokumentasi keajaiban yang terjadi setelah berdoa dengan perantaraan calon orang suci tersebut.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: JRR Tolkien, Pengarang The Lord of the Rings

Di 2002, Vatikan mengakui adanya keajaiban setelah perempuan India bernama Monica Besra yang mengaku sembuh dari tumor.

Saat mengantri di sebuah loket yang memajang foto Bunda Teresa, Besra mengaku ada sinar keluar dari foto itu, dan menyembuhkan tumornya.

Selama masa beatifikasi dan kanonisasi, Vatikan mempelajari kritikan baik yang terpublikasi maupun yang tidak.

Di 19 Oktober 2003, Bunda Teresa dibeatifikasi dan dikenal sebagai Beato, atau berarti Yang Berbahagia.

17 Desember 2015, Paus Fransiskus mengonfirmasi keajaiban kedua yang terjadi seorang pria Brasil yang menderita tumor otak di 2005.

Paus Fransiskus memberikan gelar Santa Teresa pada 4 September 2016 di Basilika Santo Petrus, dihadiri 15 delegasi pemerintah dan 1.500 tunawisma seantero Italia.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: Rocky Marciano, Petinju Legendaris AS

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.