Pelajaran Menulis Paling Berharga dari Peraih Nobel Sastra VS Naipaul

Kompas.com - 04/09/2018, 19:45 WIB
 V.S. Naipaul, peraih nobel sastra, meninggal dunia pada 11 Agustus 2018 di usia ke-85. AFP PHOTO / RAVEENDRAN V.S. Naipaul, peraih nobel sastra, meninggal dunia pada 11 Agustus 2018 di usia ke-85.

DIA adalah sosok yang telaten. Santun dan sabar. Ia duduk bersama narasumbernya dengan buku catatan yang terbuka, mengajukan pertanyaan, menyelidiki secara perlahan tapi pasti –menggali setiap detail secara personal dan intim.

Ia tidak menggunakan alat perekam. Ia menulis semuanya – kalimat per kalimat.
Proses yang melelahkan. Setiap kalimat ia catat lengkap.

Ia ingin mendengarkan semuanya – sebuah kisah kehidupan dari masa lampau, melibatkan beragam kota dan negara, mengenai para ayah yang keras kepala dengan banyak keluarga dan kakek nenek imigran – hingga buku catatannya penuh.

Mengutip Wikipedia, Vidiadhar Surajprasad Naipaul atau yang lebih sering dikenal sebagai VS Naipaul (lahir di Chaguanas, Trinidad dan Tobago, 17 Agustus 1932, meninggal di London, Inggris, pada 11 Agustus 2018 di usia 85 tahun.


Ia adalah seorang penulis Karibia keturunan India-Nepal penerima Penghargaan Nobel yang lahir di Trinidad dengan kewarganegaraan Britania.

Baca juga: 100 Hari Pakatan Harapan Memimpin Malaysia Baru

Pada 1990, ia dianugerahi gelar kebangsawanan oleh Ratu Elizabeth. Ia menerima Penghargaan Nobel Sastra pada tahun 2001. Horace Engdahl yang menyampaikan pidato penghargaan, mendeskripsikan Naipaul sebagai “kolektor testimoni”.

Sir Vidia inilah yang saya temui 23 tahun lalu, ketika ia melakukan riset di Malaysia untuk sekuel dari buku perjalanan dunia Muslim-nya, Among the Believers: An Islamic Journey.

Karena dialah, lebih tepatnya dari caranya dalam bekerja, begitu berdampak dalam dan meninggalkan kesan abadi pada cara saya menulis.

Saya tidak menemaninya ke seluruh wawancaranya. Hanya ketika ia membutuhkan penerjemah. Ia dapat memahami mereka yang berbahasa Inggris.

Saya sering meninggalkan mereka untuk berbicara, kadang selama berjam-jam dan kembali ketika selesai.

Ia seakan-akan membenamkan diri ke dalam hidup mereka, mengumpulkan cerita – warna dan nuansa – sampai ia tenggelam, terbebani, dan hampir lenyap oleh tiap rincian yang detail.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X