Perang Bikin Biaya Hidup Makin Mahal, PNS di Yaman Dapat Kenaikan Gaji

Kompas.com - 03/09/2018, 20:57 WIB
Salah seorang warga Yaman berjalan di dekat lokasi reruntuhan akibat serangan udara yang dilancarkan koalisi pimpinan Arab Saudi di kota Aser, selatan ibu kota Sanaa, pada Senin (25/12/2017). Mohammed Huwais / AFPSalah seorang warga Yaman berjalan di dekat lokasi reruntuhan akibat serangan udara yang dilancarkan koalisi pimpinan Arab Saudi di kota Aser, selatan ibu kota Sanaa, pada Senin (25/12/2017).

ADEN, KOMPAS.com - Pemerintah Yaman memutuskan untuk menaikkan gaji ribuan karyawan sektor publik, termasuk pensiunan.

AFP mewartakan pada Senin (3/9/2018), sebelumnya ratusan orang melakukan berunjuk rasa di Aden. Mereka melakukan protes terhadap kenaikan biaya hidup.

Seperti diketahui, pemerintah Yaman tidak mampu membayar gaji pegawai negeri selama lebih dari satu tahun.

Negara miskin dan dilanda perang itu mengalami pemerosotan nilai tukar mata uang lokal riyal terhadap dollar AS. Riyal kehilangan lebih dari dua pertiga nilainya terhadap dollar AS sejak 2015.

Baca juga: Koalisi Saudi Akui Bersalah atas Serangan yang Tewaskan Anak-anak Yaman

Pertemuan kabinet di Riyadh, Arab Saudi, yang dipimpin oleh Presiden Yaman Abedrabbo Mansour Hadi, menyepakati peningkatan gaji pegawai negeri sipil, termasuk pensiunan dan kontraktor.

Namun, belum diketahui kapan kenaikan gaji tersebut akan mulai berlaku.

Beberapa jam sebelum keputusan itu disetujui, ratusan orang turun ke jalan di Aden, yang kini berfungsi sebagai ibukota de facto pemerintah.

Mereka membakar ban dan memblokir jalan-jalan utama untuk mendesak bantuan pemerintah.

Massa mengancam akan mengabaikan pemerintah sampai ada langkah kebijakan bagi jutaan warga Yaman yang berjuang untuk bertahan hidup.

Kemerosotan ekonomi dibarengi dengan blokade di bandara internasional dan pelabuhan yang dikuasai pemberontak, telah membuat penduduk Yaman tidak mampu membeli makanan pokok dan air kemasan.

Baca juga: Koalisi Saudi akan Selidiki Serangan yang Tewaskan 29 Anak di Yaman

Pada 2016, lebih dari 1 juta pegawai negeri di Yaman kehilangan pekerjaannya karena presiden Hadi memindahkan bank sentral dari Sanaa ke Aden.

Sementara, kelompok pemberontak juga mengoperasikan bank sentral sendiri di ibu kota yang mereka kuasai sejak 2014.

PBB menyebut perang Yaman telah menyebabkan krisis kemanusiaan terbesar di dunia, dengan lebih dari tiga perempat penduduk membutuhkan bantuan kemanusiaan dan 8,4 juta orang terancam kelaparan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Internasional
Menyeberang Sambil Pakai 'Headphone' dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Menyeberang Sambil Pakai "Headphone" dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Internasional
Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Internasional
Mantan Model Playboy Ini Berniat 'Nyalon' Jadi Presiden Kroasia

Mantan Model Playboy Ini Berniat "Nyalon" Jadi Presiden Kroasia

Internasional
Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Internasional
Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Internasional
Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Internasional
Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Internasional
Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Internasional
Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Internasional
Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Internasional
Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Kaitkan Kebakaran Hutan dengan Legalisasi Pernikahan Sesama Jenis, Bintang Rugbi Australia Ini Dikecam

Internasional
AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

AS Kini Tak Pandang Permukiman Israel di Tepi Barat Ilegal

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

[POPULER INTERNASIONAL] Kapal Induk China Berlayar ke Selat Taiwan | Media Inggris Soroti Plastik di Indonesia

Internasional
Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini 'Dibebaskan' Setelah 15 Tahun

Dikurung di Penjara Manusia, Beruang Ini "Dibebaskan" Setelah 15 Tahun

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X