Ini 3 Negara "Enklave" di Dunia

Kompas.com - 03/09/2018, 16:18 WIB
Bagian C merupakan negara enklave yang berada dalam wilayah negara lainwiktionary.org Bagian C merupakan negara enklave yang berada dalam wilayah negara lain


KOMPAS.com - Batas wilayah menjadi pembatas tegas antara satu wilayah dengan wilayah lain yang fungsinya menjaga kedaulatan negara.

Ada beragam bentu batas wilayah negara. Bisa berupa gapura, tugu, sungai, laut, pagar, dan bahkan sebuah batu sekalipun.

Selain itu, ada negara yang wilayahnya berada dan berbatasan dalam wilayah negara lain.


Negara ini dikenal dengan sebutan negara "enklave" atau negara kantong, yaitu negara yang berada dalam wilayah negara lain. Negara ini berada di tengah suatu negara.

Munculnya negara enklave bisa karena berbagai alasan, seperti sejarah, politis, atau bahkan geografis wilayah.

Negara enklave harus menyelesaikan permasalahan seperti izin dengan negara yang berdekatan agar kedua negara dapat hidup berdampingan.

Di dunia, ada 3 negara enklave, yaitu Vatikan, Lesotho, dan San Marino.

Mari mengenal tiga negara ini!

1. Vatikan

Vatikanarchitectural digest Vatikan
Vatikan, yang berada di dalam wilayah Kota Roma, merupakan negara terkecil di dunia dengan luas hanya 0,44 kilometer persegi.

Dengan luas area sekitar 44 hektar, Vatikan juga menjadi negara dengan populasi paling sedikit di dunia karena hanya memiliki 850 warga negara.

Vatikan adalah sebuah negara monarki dengan kepala negara Uskup Agung Roma yang juga pemimpin umat Katolik sedunia.

Para pejabat tertinggi negara ini semuanya adalah klerus/rohaniwan Katolik yang berasal dari berbagai negara.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Buru Agen Hezbollah, AS Tawarkan Hadiah Uang Rp 97,5 Miliar

Internasional
AS Klaim Tembak Jatuh 'Drone' Iran, Teheran: Trump Berkhayal

AS Klaim Tembak Jatuh "Drone" Iran, Teheran: Trump Berkhayal

Internasional
Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Tewaskan 33 Orang, Pembakaran Kyoto Animation Salah Satu Pembunuhan Massal Terburuk di Jepang

Internasional
Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Hendak Dikeluarkan AS dari Jet Tempur F-35, Turki Cari Alternatif Lain

Internasional
Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Tersangka Pelaku Mengaku Sengaja Bakar Gedung Kyoto Animation

Internasional
Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Bukan Jokowi, BJ Habibie Jadi Sosok Paling Dikagumi di Indonesia Versi YouGov

Internasional
Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Pria Korsel Bakar Diri Dalam Mobil yang Parkir di Depan Kedubes Jepang

Internasional
Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Gara-gara Bau Asing, Penumpang NordWind Airlines Dievakuasi di Rusia

Internasional
Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau 'Ngungsi' ke Rumah Warga

Banjir Terjang Taman Margasatwa, Seekor Harimau "Ngungsi" ke Rumah Warga

Internasional
Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Pria Ini Kaget Kakinya yang Diamputasi Jadi Iklan Bungkus Rokok

Internasional
Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Kebakaran Kyoto Animation, Pakar Sebut Kobaran Api Menyebar dengan Cepat

Internasional
Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Hubungan dengan Iran Panas, AS Bakal Kirim Ratusan Pasukan ke Arab Saudi

Internasional
Buntut Nyanyian 'Send Her Back' kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa 'Tak Enak'

Buntut Nyanyian "Send Her Back" kepada Anggota DPR AS Ilhan Omar, Trump Merasa "Tak Enak"

Internasional
Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Kasus 2 Turis Maroko Dipenggal, 3 Pendukung ISIS Dihukum Mati

Internasional
Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Selama 40 Tahun, Pria Ini Tak Keramas dan Potong Rambut

Internasional
Close Ads X