Kompas.com - 03/09/2018, 08:08 WIB
Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjalan menuju ke Oval Office untuk menghadiri pertemuan di Gedung Putih, Washington DC, Senin 95/3/2018). (AFP/Mandel Ngan) Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjalan menuju ke Oval Office untuk menghadiri pertemuan di Gedung Putih, Washington DC, Senin 95/3/2018). (AFP/Mandel Ngan)

TEL AVIV, KOMPAS.com - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memuji langkah Pemerintahan Presiden Donald Trump yang telah menghentikan pendanaan bagi Badan Pengungsi Palestina PBB, UNRWA.

Netanyahu beralasan bahwa badan tersebut telah melanggengkan permasalahan dan bukan menyelesaikannya.

"Amerika Serikat telah melakukan hal yang sangat penting dengan menghentikan pembiayaan untuk lembaga yang melestarikan pengungsi yang disebut sebagai UNRWA," kata Netanyahu dilansir AFP.

"Tapi akhirnya permasalahan mulai terselesaikan," ujarnya dalam pidato menyambut tahun ajaran baru, Minggu (2/9/2018).

Baca juga: AS Hentikan Total Pendanaan untuk Badan Pengungsi Palestina PBB

Netanyahu menambahkan, dana yang ada harus diambil kembali dan digunakan untuk membantu merehabilitasi pengungsi yang sesungguhnya, di mana jumlah sebenarnya jauh lebih kecil dibandingkan yang dilaporkan oleh UNRWA.

Pada Jumat (31/8/2018), pemerintah AS telah mengumumkan penghentian pendanaan untuk UNRWA, menghentikan peran Washington sebagai pendonor terbesar bagi lembaga itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sepekan sebelumnya, Washington juga telah memutuskan pemotongan bantuan sebesar 200 juta dolar (sekitar Rp 2,9 triliun) untuk Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Langkah-langkah yang diambil AS tersebut telah menuai kecaman dari para pemimpin Palestina yang menuduh pemerintahan Trump berusaha menghentikan perjuangan mereka.

Penghentian dana bantuan turut memicu kekhawatiran akan masa depan badan PBB yang telah berfungsi menyediakan layanan bagi para pengungsi Palestina yang disebut mencapai sekitar lima juta jiwa.

Layanan yang terancam dihentikan termasuk pengoperasian 711 sekolah di wilayah Palestina, Yordania, Lebanon dan Suriah, yang menyediakan pendidikan untuk 526.000 anak-anak pengungsi.

Baca juga: Netanyahu: Hubungan Israel dan Negara Arab, Kunci Perdamaian Palestina

Selain itu, penghentian dana bantuan juga akan berdampak pada pemberian layanan kemanusiaan di berbagai bidang, seperti perawatan kesehatan, khususnya di Jalur Gaza.

Masalah pengungsi Palestina telah lama menjadi salah satu hambatan dalam upaya perdamaian di wilayah tersebut.

Lebih dari 750.000 warga Palestina melarikan diri atau diusir selama perang pada tahun 1948. Mereka dan para keturunannya kini diklasifikasikan sebagai pengungsi yang ditangani UNRWA.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.