PM Malaysia Ingin Terapkan Pajak Soda untuk Dorong Gaya Hidup Sehat

Kompas.com - 27/08/2018, 14:49 WIB
Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad di Konferensi Masa Depan Asia ke-24 di Tokyo, Jepang, Senin (11/6/2018). (AFP/Kazuhiro Nogi)
Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad di Konferensi Masa Depan Asia ke-24 di Tokyo, Jepang, Senin (11/6/2018). (AFP/Kazuhiro Nogi)

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Pemerintah Malaysia mempertimbangkan untuk menerapkan pajak soda guna mengurangi konsumsi gula dan mendorong gaya hidup sehat kepada rakyatnya.

Demikian pernyataan dari Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad pada Senin (27/8/2018), seperti diwartakan Channel News Asia.

"Tingkat diabetes di Malaysia sangat tinggi karena konsumsi gula kita berlebihan," katanya.

Sebelumnya, proposal pengenalan pajak soda pada minuman berkarbonasi telah menuai perhatian publik.

Baca juga: Pelat Nomor Mobil Malaysia 1 Berhasil Dilelang Senilai Rp 3,9 miliar

Menteri Perdagangan Dalam Negeri dan Konsumen Saufuddin Nasution Ismail mengatakan, pendapatan pemerintah bisa bertambah sekaligus membantu mempromosikan gaya hidup sehat.

"Saya rasa itu ide bagus dan setimpal dengan upaya pemerintah untuk meninjaunya," katanya, seperti dikutip dari Malay Mail.

Seperti diketahui, kandungan gula yang tinggi pada soft drink kerap disalahkan sebagai pemicu tingkat obesitas di Malaysia.

Tahun lalu, kematian akibat penyakit tidak menular di negara tersebut mayoritas disebabkan oleh hipertensi, diabetes, dan masalah jantung.

Kementerian Kesehatan Malaysia pada November tahun lalu melaporkan diabetes menjangkiti 10 persen populasi penduduk atau sekitar 3,6 juta orang.

Baca juga: Mahathir: Malaysia Bisa Belajar Banyak dari China

Sementara, laporan dari Economist Intelligence Unit pada Juni 2017, Malaysia merupakan negara dengan tingkat obesitas teringgi di Asia Tenggara.

BBC mewartakan pajak gula pada soft drink telah diterapkan di Inggris pada tahun ini. Perusahaan harus membayar pajak terhadap kandungan gula tinggi pada produk yang dijual.

Pengenalan pungutan semacam itu juga diberlakukan di segelintir negara lainnya, seperti Meksiko, Perancis, dan Norwegia.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Manusia Pohon | Penampakan UFO Pertama

[POPULER INTERNASIONAL] Kisah Manusia Pohon | Penampakan UFO Pertama

Internasional
Insiden Bangunan Runtuh di Kamboja, 2 Orang Selamat dari Reruntuhan

Insiden Bangunan Runtuh di Kamboja, 2 Orang Selamat dari Reruntuhan

Internasional
Sedang Menjalankan Misi, 2 Jet Tempur Eurofighter Jerman Bertabrakan di Udara

Sedang Menjalankan Misi, 2 Jet Tempur Eurofighter Jerman Bertabrakan di Udara

Internasional
Terduga Otak Upaya Kudeta Etiopia Ditembak Mati

Terduga Otak Upaya Kudeta Etiopia Ditembak Mati

Internasional
'Manusia Pohon' Bangladesh Ini Ingin Tangannya Diamputasi untuk Terbebas dari Sakit

"Manusia Pohon" Bangladesh Ini Ingin Tangannya Diamputasi untuk Terbebas dari Sakit

Internasional
Keok Dua Kali di Istanbul, Pesona dan Pengaruh Erdogan Memudar?

Keok Dua Kali di Istanbul, Pesona dan Pengaruh Erdogan Memudar?

Internasional
Bahas Krisis Iran, Menlu AS ke Saudi Bertemu Raja Salman

Bahas Krisis Iran, Menlu AS ke Saudi Bertemu Raja Salman

Internasional
Baru 2 Minggu Bekerja, Karyawan Pabrik Sosis Ini Tewas Tersedot Mesin Pencampur Daging

Baru 2 Minggu Bekerja, Karyawan Pabrik Sosis Ini Tewas Tersedot Mesin Pencampur Daging

Internasional
Laporan Pertama hingga Inspirasi Film, Fakta Unik Penampakan UFO

Laporan Pertama hingga Inspirasi Film, Fakta Unik Penampakan UFO

Internasional
Mahathir: Saya Tak Akan Menjabat Jadi PM Malaysia Lebih dari 3 Tahun

Mahathir: Saya Tak Akan Menjabat Jadi PM Malaysia Lebih dari 3 Tahun

Internasional
Seekor Siput Kacaukan Sistem Kereta Api di Jepang Selatan

Seekor Siput Kacaukan Sistem Kereta Api di Jepang Selatan

Internasional
China Tak Akan Biarkan Isu Hong Kong Dibahas dalam KTT G20

China Tak Akan Biarkan Isu Hong Kong Dibahas dalam KTT G20

Internasional
Trump: Jika Terserah Penasihat Saya, Kami Bisa Perang dengan Seluruh Dunia

Trump: Jika Terserah Penasihat Saya, Kami Bisa Perang dengan Seluruh Dunia

Internasional
Ingin Gulingkan Pemerintah Vietnam, Pria AS Dihukum 12 Tahun Penjara

Ingin Gulingkan Pemerintah Vietnam, Pria AS Dihukum 12 Tahun Penjara

Internasional
Anggota ISIS 'Jihadi Jack' Ingin Pulang: Saya Tak Berniat Meledakkan Rakyat Inggris

Anggota ISIS "Jihadi Jack" Ingin Pulang: Saya Tak Berniat Meledakkan Rakyat Inggris

Internasional

Close Ads X