Biografi Tokoh Dunia: Zaha Hadid, Ratu Arsitektur Modern

Kompas.com - 23/08/2018, 15:54 WIB
Zaha Hadid, seorang arsitek yang lahir di Baghdad pada tahun 1950, menjadi wanita pertama pemenang RIBA Royal Gold Medal. Zaha Hadid, seorang arsitek yang lahir di Baghdad pada tahun 1950, menjadi wanita pertama pemenang RIBA Royal Gold Medal.

KOMPAS.com - "Sudut ada 360 derajat, jadi mengapa tetap berpegang pada satu sudut?"

Kutipan itu yang menjadikan Zaha Hadid yakin untuk merancang bangunan dari berbagai sudut pandang.

Dengan gaya eksperimental dan desain inovatifnya, dia menjadi perempuan dan muslim pertama di dunia yang berhasil menyabet Penghargaan Arsitektur Pritzker.

Perempuan kelahiran Irak ini menciptakan sejumlah mahakarya, di antaranya Gedung Opera Guangzhou di China, arena renang Olimpiade London 2012, Museum Seni Rupa di Amerika Serikat, dan sebagainya.

Kehidupan awal

Zaha Mohammad Hadi lahir pada 31 Oktober 1950 di Baghdad, Irak. Ayahnya merupakan seorang industrialis dan salah satu pendiri Partai Demokratik Nasional di Irak, Muhammad al-Hajj Husayn Hadid. Sementara, ibunya, Wajiha al-Sabunji, berprofesi sebagai seniman.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: John Pemberton, Penemu Minuman Coca-Cola

Lahir dari keluarga kaya, dia dapat menerima pendidikan mahal dan menempuh pendidikan sekolah asrama di Inggris dan Swiss.

Sebagai seorang gadis cilik, dia bahkan tidak memiliki keraguan di dalam benaknya untuk mengejar karier profesional suatu saat nanti.

Cerdas dan ambisius, dia memilih untuk menempuh pendidikan di American University of Beirut dan meraih gelar di bidang matematika.

Pada 1972, dia pergi ke London dan berlajar di Architectural Association. Di tempat inilah, dia bertemu dengan profesor dan rekan-rekannya.

Dia berjumpa dengan dua arsitek bernama Elia Zenghelis dan Rem Koolhaas, yang kemudian berkolaborasi sebagai mitra kerja di Office of Metropolitas Architectur.

Penolakan karya dan pengakuan

Menghadapi tantangan dunia, Zaha Hadid memutuskan untuk membuka kantornya sendiri pada 1980.

Namun, dunia tak mudah ditaklukannya. Berbagai karya rancangannya mengalami penolakan karena tidak praktis dan sangat tidak realistis.

Sebagai seorang arsitek muda dan baru, kegundahan hatinya sempat membuatnya ingin menyerah.

Akhirnya pada 1983, Hadid mendapat pengakuan internasional setelah berhasil memenangkan kompetisi untuk The Peak di Hong Kong.

Dia merancang "horizontal skyscraper" yang bergerak pada diagonal dinamis di situs lereng bukit itu.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: Ada Lovelace, Programmer Komputer Pertama Dunia

Dalam merancang gedung ini, Zaha Hadid menekankan pada kesederhanaan dalam setiap aspeknya.Helene Binet Dalam merancang gedung ini, Zaha Hadid menekankan pada kesederhanaan dalam setiap aspeknya.
Desain geometrik agresifnya memiliki fragmentasi bentuk, ketidakstabilan, dan gerakan. Gaya ini dikenal oleh para arsitek sebagai dekonstruktif.

Namun, karya Hadid untuk The Peak tidak pernah terwujud, begitu pula dengan sebagian besar desain radikal lainnya.

Proyek besar pertamanya adalah Vitra Fire Station (1989-1993) di Weil am Rhein, Jerman.

Bangunan itu terdiri dari serangkaian pesawat bersudut tajam yang strukturnya menyerupai burung sedang terbang.

Pada 1994, karyanya terpilih untuk Cardiff Bay Opera House di Wales. Inilah yang membuat nama Hadid makin bersinar.

Sekali lagi, bangunan tersebut tidak pernah disetujui untuk dibangun. Pemerintah kota memilih untuk menghabiskan dana guna membangun stadion.

Pengakuan

Karya-karyanya yang kemudian dibangun termasuk proyek perumahan untuk IBA Housing di Berlin, ruang pameran Mind Zone di Millenium Dome London, dan Land Formation One di Weil am Rhein.

Dalam semua proyek ini, Hadid lebih jauh mengeksplorasi minatnya dalam menciptakan ruang interkoneksi dan bentuk arsitektur yang dinamis.

Kesuksesan besarnya diraih kala desainnya pada 1998 terpilih untuk Rosenthal Center for Contemporary di Cincinnati, Ohio, Amerika Serikat.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: Alexander Fleming, Penemu Antibiotik Pertama

Proyek di AS itu membuahkan dua penghargaan bagi Hadid, yaitu British Architects Award pada 2004 dan American Architecture Award pada tahun berikutnya.

Dia juga menjadi perempuan pertama yang mendapat Pritzker Prize, penghargaan tertinggi di bidang arsitektur.

Bangunan seluas 7.900 meter persegi ini dibuka pada 2003, dan merupakan bangunan museum pertama yang dirancang oleh seorang perempuan.

Gedung tersebut nampak seperti serangkaian kubus vertikal yang tersusun acak. Satu sisi menghadap ke jalan dengan kaca tempus pandang yang mengundang orang lewat untuk melihat museum ini.

Sebagai seorang tenaga pendidik juga, dia memperoleh jabatan profesor di University of Illinois. Dia juga profesor tamu di sejumlah institusi termasuk di HFBK Hamburg, Ohio State University, dan Master Studio di Columbia University.

Arsitek kenamaan Zaha Hadid kembali menjadi tajuk berita di seluruh dunia. Kali ini, nama Hadid kembali berkibar menyangkut keberhasilannya memenangkan 2014 Design of the Year dari Design Museum London. Secara kasat mata, bangunan tersebut memang menarik. Namun, kemenangan Hadid menuai reaksi negatif di sosial media.
Iwan Baan Arsitek kenamaan Zaha Hadid kembali menjadi tajuk berita di seluruh dunia. Kali ini, nama Hadid kembali berkibar menyangkut keberhasilannya memenangkan 2014 Design of the Year dari Design Museum London. Secara kasat mata, bangunan tersebut memang menarik. Namun, kemenangan Hadid menuai reaksi negatif di sosial media.
Mahakarya fenomenal

Pada 2010, desain Hadid yang sangat imajinatif terwujud dalam bangunan museum senin kontemporer MAXXI di Roma.

Mahakarya itu mendapat penghargaan Royal Institute of British Arhictects (RIBA) Stirling Prize sebagai gedung terbaik oleh arsitek Inggris.

Sebagai informasi, kendati lahir di Irak, namun Hadid kemudian dinaturalisasi menjadi warga negara Inggris.

Dia memenangkan Stirling Prize kedua pada tahun berikutnya untuk bangunan Evelyn Grace Academy, sekolah menengah di London.

Desain bergelombang Hadid seperti cairan untuk Heydar Aliyev Center, pusat budaya yang dibuka pada 2012 di Baku, Azerbaijan, memenangkan London Design Museum's Design of the Year pada 2014.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: Louis Vuitton, Tunawisma Pencipta Koper Mewah

Dia adalah perempuan pertama yang mendapatkan penghargaan tersebut. Kendati demikian, kemenangan itu mendapat keberatan dari Human Rights Watch yang mengungkap sisi buruk pembangunan Heydar Aliyev Center.

Pemerintah disebut menekan masyarakat dengan memutuskan pasokan listrik, gas, dan air.

Karya terkenal lainnya termasuk London Aquatics Center yang dibangun untuk Olimpiade 2012 dan Eli and Edythe Broad Art Museum, yang dibuka pada 2012 di Michigan State University di East Lansing, Michigan, Gedung Opera Guangzhou di China, dan sebagainya.

Google Doodle Zaha HadidGoogle Google Doodle Zaha Hadid
Tak menikah

Hadid tidak pernah menikah atau pun memiliki anak. Dia memilih untuk mengabdikan hidupnya pada karier profesional.

Dia mematahkan berbagai stereotip sosial untuk menjadi role model bagi perempuan muslim dan membuka kesempatan perempuan untuk menjadi arsitek.

Zaha Hadid merupakan salah satu arsitek dengan bayaran tertinggi di dunia.

Kematian

Hadid meninggal karena serangan jatung di sebuah rumah sakit di Miami pada 31 Maret 2016. Saat kematian menjemputnya, dia sedang menjalani perawatan untuk penyakit bronkitis.

Menghembuskan napas terakhirnya, dia meninggalkan kekayaan senilai 215 juta dollar AS termasuk properti, investasi saham, transaksi di bidang kosmetik, restoran, tim sepak bola, Vodka, parfum, dan fesyen.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X