Kompas.com - 23/08/2018, 12:30 WIB
|

Republik Chechnya yang mayoritas penduduknya beragama Islam terus menerus didera kekerasan sejak dua perang brutal ketiga negeri itu berusaha melepaskan diri dari Rusia pada 1991.

Chechnya kini dipimpin Ramzan Kadyrov yang pro-Kremllin. Dia sedang berkunjung ke Arab Saudi saat serangan terjadi.

"Propagande ekstremis terhadap para pemuda ini menjadi biang serangan," ujar Kadyrov.

Kadyrov menambahkan, serangan itu ditujukan untuk membuat warga Chechnya yang memperingati hari Idul Adha ketakutan.

"Namun, kini situasi di Grozny dan Chechnya sudah kembali tenang," tambah Kadyrov.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber AFP,Mirror
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.