Hari Ini dalam Sejarah: Pecahnya Pertempuran Stalingrad

Kompas.com - 21/08/2018, 11:39 WIB
Kompas TV Presiden Amerika Serikat Donald Trump terus mendapat kecaman. Reaksinya yang dianggap lambat pasca kekerasan fatal di negara bagian Virginia.

Namun, Uni Soviet berhasil menaklukkan Operasi Barbarossa.

Pada Juni 1942, Angkatan Darat Jerman (Wehrmacht) kembali melakukan operasi terhadap Uni Soviet.

Tanpa kenal menyerah, Jerman terus menggempur Uni Soviet. Operasi ini bertujuan merebut ladang minyak di Azerbaijan dan Chechnya.

Pertempuran Stalingrad

Pasukan Jerman dibagi menjadi dua kekuatan, Grup Tentara A menyerbu pegunungan Kaukasus dan Grup Tentara B menuju Sungai Volga dan Kota Stalingrad.

Kota Stalingrad (sekarang Volgograd) merupakan kota industri terbesar di tepi Sungai Volga (jalur transportasi penting ke Laut Kaspia).

Jerman berambisi merebut kota ini agar mempermudah gerak pasukan Jerman ke Kaukasus yang memiliki cadangan minyak terbesar.

Pada 23 Agustus 1942, pertempuran dimulai yang ditandai dengan pertempuran jarak dekat dan serangan langsung terhadap warga sipil lewat serangan udara.

Tentara Soviet dan rakyat Kota Stalingrad juga melakukan serangkaian serangan balasan terhadap pasukan Nazi.

Ketika pasukan saling bertempur, Stalin telah memerintahkan bala bantuan untuk menambah daya gempur.

Serangan tersebut dengan cepat melumpuhkan pasukan Italia, Rumania, dan Hungaria.

Pasukan Tentara Merah Soviet juga menggelar Operasi Uranus, yakni pengepungan rangkap angkatan bersenjata Nazi Jerman selama di pertempuran Stalingrad.

Akibatnya, pasukan Romania dan Hungaria yang menjadi posisi sayap tentara ke-6 Jerman hancur.

Setelah kedua sayap ini hancur, tentara ke-6 Jerman terkepung di Stalingrad hingga mereka menyerah pada Februari 1943 karena kehabisan amunisi dan bahan makanan.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X