Duterte: China Tak Bisa Klaim Wilayah Udara di Atas Pulau Buatan

Kompas.com - 15/08/2018, 05:37 WIB
Gaven Reef adalah salah satu pulau buatan China di LCS yang diyakini sudah dipersenjatai. ASIA MARITIME TRANSPARENCY INITIATIVE/TELEGRAPHGaven Reef adalah salah satu pulau buatan China di LCS yang diyakini sudah dipersenjatai.

MANILA, KOMPAS.com — Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengkritik pernyataan China yang mengklaim wilayah udara di atas pulau-pulau buatan mereka.

Pulau-pulau buatan tersebut dibangun China di atas terumbu karang yang berada di perairan yang disengketakan di Laut China Selatan.

"Anda tidak bisa membuat sebuah pulau, buatan manusia, kemudian mengatakan bahwa wilayah udara di atasnya adalah milik Anda."

"Itu salah karena perairan itu adalah apa yang kita sebut sebagai wilayah laut internasional," kata Duterte, Selasa (14/8/2018).

Baca juga: Beijing: Tidak Ada Pulau Buatan di Laut China Selatan

Pernyataan tersebut disampaikan Duterte di hadapan para tamu undangan, termasuk duta besar AS dan negara-negara asing lainnya. Duterte sebelumnya sangat jarang menyampaikan kritikan publik terhadap China.

Dua pekan sebelumnya, Filipina juga telah menyampaikan keprihatinannya atas meningkatnya panggilan peringatan oleh China melalui radio yang meminta kapal dan pesawat Filipina untuk menjauh dari pulau-pulau buatan China di perairan yang disengketakan.

"Saya berharap China dapat menahan perilakunya. Karena pada satu hari seorang komandan pemarah di sana bisa saja menekan tombol," tambah Duterte.

China diketahui telah mengubah tujuh pulau karang di Laut China Selatan menjadi pulau buatan menggunakan pasir kerukan.

Pulau-pulau buatan itu berada dekat dengan pulau yang diduduki oleh Vietnam, Filipina dan Taiwan. Selain itu, Malaysia dan Brunei turut mengklaim rangkaian pulau kecil dan tandus itu.

Sebuah laporan pemerintah Filipina, dilansir SCMP, menunjukkan pesawat militernya yang tengah berpatroli di dekat pulau buatan di kepulauan Spratly, Laut China Selatan, menerima setidaknya 46 kali peringatan dari radio China selama paruh waktu kedua tahun lalu.

Pada Januari lalu, pesawat angkatan udara Filipina saat berpatroli di dekat pulau yang dikuasai China juga menerima pesan radio bernada sangat ofensif.

Baca juga: Kapal AS Berlayar Dekat Pulau Buatan China di Laut China Selatan

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber SCMP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Mantan Presiden Bolivia Evo Morales Mengaku Kepalanya Dihargai Rp 703 Juta

Internasional
Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Pemadam Kebakaran Hutan Australia Kirim Pesan Menyentuh ke Pemilik Rumah yang Mereka Selamatkan

Internasional
Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Dokter Keluarkan Potongan Kertas yang Masuk di Mata Gadis 7 Tahun Ini

Internasional
Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Meski Hamil 14 Pekan, Wanita Ini Berjibaku Padamkan Kebakaran Hutan Australia

Internasional
Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Dunia Internasional Puji Cara Indonesia Perlakukan Napi Teroris

Internasional
Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Sungai di Korea Selatan Berubah Merah karena Terkena Darah Babi

Internasional
Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Venesia Dilanda Banjir akibat Gelombang Pasang Tertinggi dalam 50 Tahun Terakhir

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

[POPULER INTERNASIONAL] Bocah 10 Tahun Hamil Diperkosa Kakak | Penyebab Pria Hong Kong Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Guru di AS Ini Terekam Pukul Murid Berkebutuhan Khusus hingga Tersungkur

Internasional
Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Pria Ini Ditangkap dan Diborgol karena Makan Sandwich Saat Menunggu Kereta

Internasional
Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Kucing Pahlawan Ini Selamatkan Bayi 1 Tahun Sebelum Jatuh dari Tangga

Internasional
Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Internasional
Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Internasional
Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Internasional
Dilecehkan 2 'Suami' di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Dilecehkan 2 "Suami" di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X