Gudang Senjata Meledak di Suriah, 39 Warga Sipil Tewas - Kompas.com

Gudang Senjata Meledak di Suriah, 39 Warga Sipil Tewas

Kompas.com - 12/08/2018, 20:52 WIB
Kondisi bangunan tempat gudang senjata yang meledak di kota Sarmada, provinsi Idlib, Suriah pada Minggu (12/8/2018). Setidaknya 39 orang dilaporkan tewas akibat ledakan.AFP / OMAR HAJ KADOUR Kondisi bangunan tempat gudang senjata yang meledak di kota Sarmada, provinsi Idlib, Suriah pada Minggu (12/8/2018). Setidaknya 39 orang dilaporkan tewas akibat ledakan.

SARMADA, KOMPAS.com - Sebuah gudang penyimpanan senjata di Idlib, wilayah barat laut Suriah meledak dan menewaskan setidaknya 39 warga sipil, Minggu (12/8/2018).

Penyebab ledakan masih belum diketahui, apakah akibat serangan atau disebabkan kesalahan teknis.

Berdasar keterangan koresponden AFP, insiden ledakan terjadi di kota Sarmada, provinsi Idlib yang masih dikuasai kelompok pemberontak.

Selain menimbulkan korban jiwa, ledakan turut menyebabkan dua bangunan runtuh.

Baca juga: Israel Serang Gudang Senjata Hezbollah di Damaskus

"Petugas penyelamat sampai harus menggunakan buldoser untuk menyingkirkan puing-puing bangunan sebelum dapat mengeluarkan para korban," kata koresponden.

Kepala Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, Rami Abdel Rahman mengatakan jumlah korban tewas masih sangat mungkin untuk bertambaj karena puluhan orang masih dinyatakan hilang.

" Gudang senjata yang meledak berada di sebuah bangunan perumahan di Sarmada. Sementara ini penyebab ledakan belum jelas," kata Rahman.

Sementara ditambahkan sumber dari pasukan pertahanan sipil mengatakan di antara korban tewas terdapat anak-anak dan juga perempuan.

"Tim penyelamat sejauh ini telah menemukan lima orang dalam keadaan hidup," kata sumber tersebut.

Sebagian besar kawasan Idlib masih berada di bawah kendali kelompok pemberontak dan gerilyawan yang dipimpin Hayat Tahrir al-Sham.

Diduga juga masih terdapat sel-sel tidur dari kelompok teroris ISIS.

Sementara pasukan pro-rezim pemerintah hanya memegang kendali di sebagian kecil wilayah di Idlib tenggara.

Dalam beberapa hari terakhir, pasukan rezim telah meningkatkan serangkaian pemboman di Idlib selatan dan mengirim pasukan bantuan ke daerah terdekat yang mereka kendalikan.

Presiden Bashar al-Assad telah memperingatkan bahwa pasukan pemerintah berniat merebut kembali Idlib.

Hal tersebut setelah rezimnya yang didukung Rusia berhasil merebut kendali atas wilayah yang dikuasai pemberontak di tempat lain.

Baca juga: Pasukan Irak Temukan Gudang Senjata ISIS


Komentar

Terkini Lainnya

Close Ads X