Derita Sakit Parah, Anak Usia 9 dan 11 Tahun di Belgia Disuntik Mati

Kompas.com - 09/08/2018, 17:45 WIB

BRUSSELS, KOMPAS.com - Tiga orang anak berusia di bawah 18 tahun dilaporkan termasuk dalam pasien yang diizinkan untuk mati oleh otoritas Belgia selama dua tahun terakhir.

Melansir dari New York Post, ketiga anak tersebut, yang masing-masing berusia 17, 11 dan sembilan tahun, diberi tindakan eutanasia dengan suntik mati karena menderita penyakit parah.

Tiga kasus eutanasia tersebut terjadi pada kurun waktu awal 2016 hingga akhir 2017, seperti diungkapkan dalam laporan Komisi Federal Pemantauan dan Evaluasi Eutanasia (CFCEE) di Belgia.

Baca juga: Melogika Eutanasia, Indonesia Melarang, Kok Belgia Melegalkannya?

Tertulis dalam laporan tersebut, dokter di Belgia telah melakukan tindakan suntik mati kepada ketiga anak yang menderita penyakit parah itu.

Dengan tanpa mengungkapkan nama, remaja berusia 17 tahun menderita muscular dystrophy, yakni kelainan genetik yang menyebabkan penurunan dan hilangnya massa otot.

Anak berusia sembilan tahun dilaporkan menderita tumor otak ganas, sementara pasien berusia 11 tahun menderita cystic fibrosis, kelainan pada paru-paru dan sistem pencernaan yang dapat membahayakan nyawa.

Seorang pejabat dari CFCEE mengatakan kepada The Washington Post bahwa ketiga anak tersebut adalah pasien paling muda yang pernah dieutanasia, di Belgia maupun di dunia.

Hal tersebut dimungkinkan setelah pada 2014, pemerintah Belgia merevisi undang-undang eutanasia yang mengizinkan dokter secara legal mematikan jantung pasien anak-anak usia berapa pun.

Meski demikian, keputusan tersebut tetap harus dilakukan dengan memperhatikan keinginan pasien anak dan orangtua mereka.

"Kami melihat adanya penderitaan secara mental dan fisik yang luar biasa sehingga kami berpikir telah melakukan tindakan yang tepat," kata Luc Proot, anggota CFCEE, membela keputusan tindakan eutanasia terhadap anak-anak itu.

Baca juga: Jelang Eutanasia, Ini Kegiatan Profesor Australia Usia 104 Tahun di Swiss

Meski demikian ada ahli yang berpendapat, tidak mungkin bagi seorang anak untuk mengambil keputusan yang membantu menentukan dilakukan atau tidaknya tindakan eutanasia terhadap mereka.

"Pada kenyataannya, tidak ada cara yang secara obyektif benar-benar dapat membantu Anda mengatakan bahwa seorang anak memiliki kompetensi penuh atau kapasitas untuk memberi dengan persetujuan," kata Stefaan Van Gool, profesor dan spesialis kanker anak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.