UNHCR: Pembahasan Pemulangan Pengungsi Suriah dari Yordania Prematur

Kompas.com - 08/08/2018, 20:09 WIB
Anak-anak Suriah bersepeda di sekitar kamp pengungsian di utara Yordania. AFP / KHALIL MAZRAAWIAnak-anak Suriah bersepeda di sekitar kamp pengungsian di utara Yordania.

AMMAN, KOMPAS.com - Diskusi untuk membahas mengenai pemulangan pengungsi Suriah dari Yordania untuk saat ini masih terlalu prematur.

Demikian disampaikan juru bicara Badan Pengungsi PBB (UNHCR) di Yordania, Mohammed al-Hawari, pada Selasa (7/8/2018).

Menurut Hawari sebagian besar pengungsi Suriah yang kembali dari Yordania saat ini lebih disebabkan oleh alasan keluarga, seperti kematian atau reuni.

"Sepanjang tahun ini kami telah mendaftarkan 1.769 orang yang telah kembali ke Suriah. Namun bulan lalu kami tidak mendaftarkan satu pun pengungsi yang kembali," kata Hawari dilansir The New Arab.

Baca juga: Suriah Berencana Bentuk Komite Pemulangan Pengungsi

Ditambahkan dia, jumlah pengungsi Suriah yang kembali secara sukarela dalam kurun waktu tiga tahun terakhir tidak lebih dari 15.000 orang.

Jumlah tersebut sangat kecil dibandingkan dengan jumlah pengungsi Suriah yang terdaftar di Yordania, yang mencapai 668.000 orang.

Pada kesempatan itu, Hawari juga membantah klaim dari Pusat Penempatan, Penyebaran, Penerimaan Pengungsi, milik Kementerian Luar Negeri dan Pertahanan Rusia, yang menyebut sekitar 149.000 pengungsi Suriah yang tinggal di Yordania telah bersedia kembali.

Perwakilan UNHCR mengatakan, tidak ada pusat semacam itu di Yordania dan tidak ada koordinasi yang tengah terjadi dengan mereka sehubungan dengan pemulangan pengungsi Suriah.

UNHCR menegaskan, mereka bekerja di dalam wilayah Yordania dan akan menghormati peraturan serta hukum yang berlaku di negara tersebut.

Menurut mereka, pihak berwenang Yordania belum mengumumkan rencana untuk membuka perbatasan guna mendukung pemulangan pengungsi.

Para pengungsi Suriah di Yordania telah menyerukan keprihatinan mereka atas desakan untuk kembali ke tanah air sebelum perang berakhir dan keamanan mereka terjamin.

Mereka juga tidak percaya pada Rusia sebagai penengah perdamaian karena peran perangnya melakukan kampanye brutal terhadap mereka yang menentang kekuasaan Presiden Bashar al-Assad.

Baca juga: Pasukan Rezim Suriah Cegat Pasokan Makanan dan Obat ke Kamp Pengungsi

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Transisi Kekuasaan Mahathir, Anwar Ibrahim Minta Perdebatannya Dihentikan

Polemik Transisi Kekuasaan Mahathir, Anwar Ibrahim Minta Perdebatannya Dihentikan

Internasional
Singapura Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Singapura Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Internasional
Alarm Kebakaran Menyala, 59 Penerbangan di Bandara Changi Terganggu

Alarm Kebakaran Menyala, 59 Penerbangan di Bandara Changi Terganggu

Internasional
Ludahi Pizza Pelanggan, Pria di Turki Terancam Dipenjara 18 Tahun

Ludahi Pizza Pelanggan, Pria di Turki Terancam Dipenjara 18 Tahun

Internasional
Cegah Penyebaran Virus Corona, 2 Kota di China Ditutup

Cegah Penyebaran Virus Corona, 2 Kota di China Ditutup

Internasional
Hadapi Virus Corona, Singapura Isolasi Pengunjung China yang Terkena Penumonia

Hadapi Virus Corona, Singapura Isolasi Pengunjung China yang Terkena Penumonia

Internasional
Kisah Pengantin Pesanan di China: Terpaksa Hamil agar Bisa Pulang ke Indonesia

Kisah Pengantin Pesanan di China: Terpaksa Hamil agar Bisa Pulang ke Indonesia

Internasional
Pesawat Hercules C-130 Jatuh Saat Padamkan Kebakaran Hutan di Australia, 3 Orang Tewas

Pesawat Hercules C-130 Jatuh Saat Padamkan Kebakaran Hutan di Australia, 3 Orang Tewas

Internasional
Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Ingin Pulang ke Myanmar, Pembantu Ini Celupkan Tangan Anak Majikan ke Air Mendidih

Internasional
Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Jenderal AS Sebut ISIS Bakal Bangkit jika Mereka Keluar dari Irak

Internasional
Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Manajer Sidang Pemakzulan: Trump Menipu guna Menangi Pilpres AS 2020

Internasional
Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran 'Pertukaran Saksi'

Pemakzulan Trump: Demokrat Tolak Tawaran "Pertukaran Saksi"

Internasional
Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Tak Sengaja Berikan Kunci Mobil Saat Kampanye, Politisi Peru Ini Minta Bantuan Netizen

Internasional
Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Berkunjung ke Gereja di Yerusalem, Presiden Perancis Berteriak ke Keamanan Israel

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

[POPULER INTERNASIONAL] Kesaksian Pengantin Pesanan China | Gadis di Gresik Tulis Surat ke PM Australia

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X