Sepekan Sekali, Mereka Mengantar Pizza untuk Tentara di Garis Depan

Kompas.com - 08/08/2018, 17:38 WIB
Aleksey Kachko, salah seorang pemilik kedai Pizza Veterano in Mariupol, Ukraina menyerahkan sekotak pizza kepada seorang tentara Ukraina yang bertugas di garis depan menghadapi pemberontak pro-Rusia di wilayah timur negeri itu. AFP/ALEKSEY FILIPPOVAleksey Kachko, salah seorang pemilik kedai Pizza Veterano in Mariupol, Ukraina menyerahkan sekotak pizza kepada seorang tentara Ukraina yang bertugas di garis depan menghadapi pemberontak pro-Rusia di wilayah timur negeri itu.
|

KIEV, KOMPAS.com - Aroma menggoda keju yang meleleh, daging, dan saus tomat tercium para prajurit Ukraina yang bertugas di garis depan wilayah timur negeri itu yang masih bergolak.

Tanpa disangka, seorang pria pengantar pizza muncul di parit-parit tempat para prajurit itu bersiaga.

"Ayo cepat dimakan, selagi masih panas dan musuh tidak menembaki kalian," kata Aleksey Kachko, pria pengantar pizza itu di depan para tentara yang terkejut.

"Ini untuk kami," kata seorang prajurit yang terkejut tetapi tak bisa menyembunyikan senyuman di wajahnya.

Baca juga: Presiden Ukraina Bakal Tagih Rusia Biaya Perang Rp 724 Triliun

"Musuh hanya berjarak kurang dari 80 meter dari sini. Saya yakin mereka bisa mencium bau pizza ini dan liur mereka mengalir dari mulut," ujar Kachko yang mengenakan rompi anti-peluru itu.

Kachko (23), awalnya ikut bertempur bersama batalion sukarelawan Azov bersama rekannya Bogdan Chaban (23).

Keduanya kini tak lagi berada di garis depan pertempuran. Kedua pemuda itu mengelola kedai bernama Pizza Veterano di kota Mariupol.

Mariupol adalah satu-satunya kota di wilayah timur Ukraina yang dikuasai milisi pro-Rusia yang masih berada di bawah kendali Kiev.

Dibuka pada Mei lalu, kedai pizza ini mempekerjakan para veteran dan warga yang mengungsi akibat perang.

Salah satu kegiatan rutin kedai ini adalah mengantarkan pizza ke garis depan yang berjarak 20 kilometer dari kota Mariupol.

Baca juga: Lewat Telepon, Putin Bahas Pertukaran Tahanan dengan Presiden Ukraina

Kachko mengatakan, ide mengantar pizza untuk para tentara itu muncul setelah dia menyaksikan film seri "Generation Kill" yang mengisahkan para tentara AS di Irak yang merindukan pizza.

"Kami pikir akan sangat menyenangkan jika kami bisa mengantar pizza untuk para tentara, dan memang menyenangkan," ujar pria bertubuh tinggi itu.

Aleksey Kachko, salah seorang pemilik kedai Pizza Veterano di Mariupol, Ukraina juga merupakan veteran perang. AFP/ALEKSEY FILIPPOV Aleksey Kachko, salah seorang pemilik kedai Pizza Veterano di Mariupol, Ukraina juga merupakan veteran perang.
Terluka saat perang, Kachko kehilangan satu paru-parunya dan kemudian memutuskan menggunakan uang pensiunnya sebagai tentara untuk modal membuka kedai pizza.

Dia dan rekannya, Chaban memutuskan membuka waralaba Pizza Veterano yang pertama kali dibuka di Kiev oleh seorang bekas tentara beberapa tahun lalu.

"Ini bukan sekadar mencari uang, kami ingin mempekerjakan para veteran yang kesulitan mencari pekerjaan," ujar Kachko.

Dia menambahkan, dengan bekerja di kedai pizza miliknya, para veteran perang ini bisa belajar beradaptasi dengan kehidupan damai.

Baca juga: Gara-gara Guyonan Ini, Pegawai Pizza Hut di AS Dipecat

Dan setiap sepekan sekali, Kachko bersama Chaban berangkat ke garis depan untuk mengantarkan pizza.

Pizza untuk para tentara itu dibeli dari hasil donasi yang digalang lewat media sosial dan sumbangan para pelanggan kedai.

Demi alasan keamana, Kachko harus menyepakati jadwal dan rute pengantaran pizza itu dengan komando militer setempat.

"Sepekan sekali kami mengantar 20 kota besar pizza untuk para tentara. Setiap pengiriman untuk unit yang berbeda," ujar Chaban.

Kali ini Chaban mengantar pizza ke desa Vodyane, yang nyaris kosong karena penduduknya mengungsi menghindari perang.

"Kami memastikan agar pengiriman bisa dilakukan dengan aman," kata Chaban sambil menginjak pedal gas mobilnya dalam-dalam.

Mobil itu melaju kencang di padang rumput terbuka yang hanya berjarak sekitar 300 meter dari posisi pasukan pemberontak.

Selanjutnya, Chaban harus merunduk untuk menghindari pantauan pasukan pemberontak dan masuk ke dalam parit-parit pertahanan tentara Ukraina.

Kondisi parit itu gelap gulita, sebab posisi mereka amat dekat dengan garis pertahanan musuh sehingga penggunaan listrik dan telepon genggam dilarang.

Bahkan mereka juga dilarang merokok atau berbicara dengan suara terlalu keras.

Para tentara itu menyambut Chaban dengan senang dan berterima kasih karena membawakan makanan hangat untuk mereka.

Sebab, selain pizza yang diantar kedua pemuda itu, sehari-hari mereka hanya makan sup dingin dan makanan kaleng.

Namun, bagi sang komandan batalion Vadym Sukharevsky, hal terpenting bukan makanan yang dibawa kedua pria itu.

Baca juga: Seni Memutar Pizza Napoli jadi Warisan UNESCO

"Saat seorang prajurit terjebak tembakan musuh dan kurang tidur, saat mereka melihat pria pengantar pizza, dia sadar bahwa dia tak sendirian," ujar Vadym.

"Mereka sadar masih banyak orang yang memberi dukungan, berdoa untuknya, dan mengkhawatirkan dirinya, serta mengharapkan keselamatannya," tambah Vadym.

Menurut Presiden Petro Poroshenko sebanyak 300.000 warga Ukraina, sebagian besar para sukarelawan, terlibat dalam operasi militer sejak konflik ini pecah empat tahun lalu.


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Di Turki, Risma Cerita soal Kelucuan Bonek

Internasional
Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X